Tips Memilih Pompa Asi (Breastpump)

Tuesday, 21 December 2010
Dulu waktu mau masuk kerja, aku pusing nyari referensi pompa asi apa yang paling bagus, secara pas masih cuti di rumah aku mompanya pake tangan. Udah gitu di buku THE BABY BOOK-nya william sears khan dikasih tau gimana cara memerah asi pakai tangan, cara mengosongkan asi pake teknik Marmet dsb., so sebenernya bagiku ga terlalu masalah memerah pake tangan. Cumannya ituu waktu yang dibutuhkan untuk pumping pake tangan itu lebih lama en berasa capekk.. Kebayang ajah kalo ntar ngantor, khan ga enak kalo ninggalin ruangan kelamaan :(

Akhirnya aku bilang ama ibuku mo beli pompa asi. Trus pompa pertama yang dibeliin ibuku adalah pompa asi model terompet/squeeze-bulb. Sakitnyaaaaaaa minta ampyunnn.. Eh ternyata pas aku baca-baca di internet, asi yang dipompa pake pompa terompet itu tidak boleh dikasi ke bayi, karena bahan bawahnya khan dari karet, takutnya ga steril. Alhamdulillah waktu itu ayra aku kasih asi dari pompa terompet gpp. Anak hebat!!
Pas aku bilang ibuku, blio cuman komentar "yaahh zaman ibu dulu adanya yang begitu doankk"

Pas ada kesempatan jalan-jalan di kediri, aku nyoba nyari pompa ASI yang bagus, kayak yang sering aku lihat di internet. Di supermarket adanya cuma merek PIGEON yang harganya 350.000an. Tapi mo beli masih ragu2 karena setauku merek itu jarang digunain ama pumping mommy hehehe. Trus pas nanya ke temen2ku, mereka rata2 pake medela, en ada satu orang yang bilang "pompa asi itu cocok-cocokan ni.. Bisa jadi cocok di aku ga cocok di kamu dsb"..

Dari situlah akhirnya aku memutuskan untuk nyoba-nyoba dulu pompa2 asi.

Perjuangan dimulai!!!



1. Nanya mbak ani, temen seruangan, ternyata dia pake Medela Mini Elektrik en alhamdulillah aku boleh pinjem. Kesanku pertama medela minel enak dipake saat PD (payudara .red) lagi penuh, ga capek, en cepet. Tapi kalo PDnya lagi ga seberapa penuh, ga terlalu enak pake yang elektrik karena lamaaaaa en susah keluar meski udah dipijet-pijet. Udah gitu suaranya berisik, so aku ga berani mompa deket ayra karena takut dia kebangun. en satu lagi, kalo pake battere kurang mantaf tarikannya. Mending pake listrik.
Tapinya medela minel itu termasuk best seller kayaknya. Soale saat aku nyari referensi di internet, banyak mommy yang pake minel en cucok.

(minel, pompa sejuta umat)

2. Aku pake pompa asi manual BAMBI. Awalnya sih lumayanlah dibanding yang elektrik. Tapi berattt, jadinya tangan cepet capek. Tarikannya sih kuat, tapi koq keluarnya asi agak lambat ya?? Dia punya katup di bagian handlenya, buat nahan tekanan pompa. Jadi saat mompa en keluar asinya deres, cukup diklik aja katupnya biar posisinya ga berubah. Bagus untuk menghemat tenaga karena tangan kita bisa istirahat bentar. Bentuknya persis kayak avent manual lho.. Bagian corongnya ga bisa dilepas, jadi kalo dibawa-bawa butuh tas yang agak gedhe..
Harganya ga terlalu mahal koq, around IDR 100.000 lumayan lah buat mommy yang pengen dapat hasil maksimal dengan harga yang gak terlalu mahal. Temenku sesama pejuang asi ada yang bertahan pake pompa ini selama setahun, en aku juga masih sering make ini di rumah.


(kalep bagian atas ga ada penurupnya, jadi kudu dipasang langsung ama botolnya kalo mo dibawa kemana-mana)

** Tx so much to my friend. Becoz of ur present, my breastmilk's stock is over than my refrigerator's capacity :D **


3. Nanya ke mbak okti, temen seruangan, alhamdulillah dia pake Medela harmony yang banyak direkomendasiin ama mommy-mommy. Enak lho pake harmony.. Dia punya two phase expression, yaitu phase stimulation buat mancing LDR, dan phase expression buat mompa beneran kalo LDRnya udah ada. FYI, LDR itu (let down reflex) yaitu saat-saat dimana asi mengalir deras dan rata-rata para bunda merasakan payudaranya mengencang, merinding ataupun nyut-nyutan. Kalo LDR udah dapet, mompa berikutnya enak bangettt. Pake harmony enak lho.. Karena bentuknya ergonomis dan smooth, jadi mompanya ga berisik en ga perlu pake otot :D
Semua bagian pompanya bisa dilepas en bisa dicuci, so lebih higienis dan kalo dibawa ga terlalu gedhe. Kelebihan Medela yang lain adalah mereka punya beberapa tipe corong, jadi kita bisa milih corong yang "kita bangett" meski ga semua tipe breastpump medela support ama pergantian corong sih.

Udah gitu yang namanya spare part medela udah bejibun en dijual bebas. Meski ada beberapa bagian yang harganya agak mahal, tapi khan dengan begitu kita tinggal ganti sparepart kalo terjadi sesuai ama pompa kita, en ga perlu ganti baru. Harga harmoni pun masih di bawah IDR 400.000 (aku nanya ke ITC kuningan, sekitar IDR 385.000)

Botol standard compatible koq dipake buat semua jenis pompa asi merek medela, en aku lebih suka pake botol yang daya tampungnya 240 ml, so kalo ASI lagi mancur ga perlu berhenti gara2 botol udah over capacity (soale kalo udah berhenti, pasti jadi mampet :( )

Tapi koq waktu aku bandingin ama pake avent, kayaknya lebih cepet kalo pake avent ya?? Selain itu corongnya ga ada bantalan pijat en warnanya butek, jadi kita ga bisa lihat mancurnya asi dari PD. Berhubung sebelumnya aku udah terbiasa pake bambi yang mancurnya asinya kelihatan, jadi kurang asik ajah kalo ga bisa ngeliat keluarnya asi hehehe

(bagian harmony, spare part udah dijual bebas)

**konektor harmony sama kayak konektor swing lhoo

4. Nanya ke temen suami, dia pake Medela Mini Elektrik Plus, yang sama kayak minel tapi double pump. Aku pernah baca sih kalo pake yang double itu lebih cepat karena dua PD bisa diperas dalam 1 waktu, jadi dengan begitu PD mengenali seakan-akan mommy punya anak kembar.. Akibatnya PD bisa memproduksi lebih banyak ASI lagi.. Hmm sounded tempting, tapi ga ada yang punya hiks..

(minel plus)

5. Nyari-nyari tempat persewaan pompa asi, karena pengen nyoba Medela Elektrik Swing ama Avent manual. Kenapa aku penasaran ama Medela elektrik Swing?? karena sesuai brosur, en referensi dari yang make, Swing itu kayak versi elektriknya medela harmony. Dia punya 2 phase expression juga, yaitu pemijatan ama pemerasan (hush buka meras temen lho yaa :D ) tapi yaaa sayangnya harganya muahil boww.. Berhubung kalo langsung beli khan sayangggg, iya kalo cocok, kalo gak? Jadinya pengen trial dulu.
But, setelah baca-baca berbagai referensi, tidak disarankan untuk menyewa pompa asi yang pemakaiannya dirancang untuk personal, kecuali kalo emang pompa asi itu dirancang untuk pemakaian bersama or skala rumah sakit seperti Medela Lactina Electric Plus en Medela Symphony, karena bisa jadi ada part of breastmilk yang masuk ke mesin ato saluan pompa yang ga bisa dibersihkan sehingga dikhawatirkan kita bisa tertular penyakit dari asi yang nyangkut itu, meski pompa tersebut udah kita sterilin lagi. Kita khan ga tau sapa aja penyewa pompa2 itu sebelumnya, apakah mereka menderita penyakit berbahaya or gak.. Kecuali kalo minjem temen khan kita tau riwayat kesehatan mereka, jadi aku masih beranilah kalo pinjem ke temen. So, niat untuk menyewa diurungkan..

6. Masih keukeuh nyari di internet everything about breastpump. Setiap hari situs yang dibuka adalah forum tentang pumping asi, ama toko online yang jual pompa asi (nyambung ga?? hehe), en akhirnya nemu ada artikel tentang B&A mother & Baby care yang alamatnya di Komplek Ruko Plaza Pasifik Blok B 2 / No. 25 Jl. Boulevard Barat Raya, Kelapa Gading Telp : 4522249. Disana kita boleh nyoba Breastpump tanpa harus membeli (harga disana muahil boo dibanding ama harga babyshop). Tapi kita kudu bawa botol sendiri buat nampung asinya. Khan sayang kalo asinya ntar dibuang. Kalo masalah pompa sih kita tinggal make karena semua produk mereka udah disterilin en kita ga perlu sterilin ulang kalo kita udah selese makenya. Mereka tidak menyewakan pompa yang personal karena alasan kesehatan, tapi mereka masih bisa memimjamkan buat trial. Mungkin karena mereka ngebersihin sendiri en melakukan perawatannya sendiri ya, jadi mereka lebih yakin ama produk mereka.. Mereka cuma menyewakan yang skala rumah sakit tapi aku lupa tarif per hari en per bulannya berapa :(
Siipppp akhirnya aku ama suami bela-belain meluncur ke sana. Untung aja waktu itu posisi kami masih ngontrak di kuningan, jadi ga terlalu jauh kalo musti ke Kelapa Gading.

7. Pas nyari tempatnya, kami sempet nyasar ke ruko MOI.Setelah tanya sana-sini akhirnya ketemu juga, ternyata ruko plaza pasifik itu letaknya sebelahnya ruko MOI (sopir angkotnya ga jelas ngasi taunya hiks). Begitu nyampe kantornya, aku langsung nyoba yang Swing. Recomended bgt. Ga cape sama sekali, en dalam kondisi PD ga terlalu penuh (aku sengaja udah neteki dulu sebelum berangkat) dia mompanya lumayan. Aku di sana juga nyoba yang mini elektrik plus double pump. Bedanya kalo yang swing dia punya two phase expression (phase stimulation yang ritmenya memompa cepat dengan 120 putaran per menit untuk menstimulasi terjadinya Reflek Aliran ama phase Expression yang ritme memompanya lebih lambat untuk pengeluaran ASI yang lebih lembut dan efisien), sedangkan yang double pump (mini electic plus) itu sama kayak minel yaitu cuma punya phase expression.. Udah gitu amazingnya, waktu PD-ku udah melembek, en aku tetep keukeh mompa pake swing yang phase stimulation, eh keluar lagi lhoo asinya... Mana bisa kalo pake yang minel?? hehehhe
Tapi sayangnya swing cuma bisa buat 1 PD, jadi kudu gantian, en mahilll (aku nanya ke ocha kuningan harganya 1,3 jt lebih). Oya swing suaranya lebih lembut lho dibanding minel yang kata banyak orang suaranya kayak mesin pemotong rumput (i'm agreeee). Bahkan ada mommy yang berani pumping di kursi kerjanya pake swing karena ga bakal ada yang nyadar kalo dia lagi pumping hehehe.

(my dream pump)

8. Setelah nyoba medela, rasa penasaran ke avent semakin tinggi. Mo nekat beli swing tapi berhubung aku nyoba baru sekali aku belum begitu yakin. Takut salah beli padahal harganya mahall :(
Soale dulu pas nyoba minel pertama kali asikk karena PD lagi full. Eh begitu nyoba yang kedua pas PD ga bgitu penuh, kurang asik.

9. Alhamdulillah ada temen kantor, mbak atun, yang punya AVENT manual en mau minjemin kalo sabtu/minggu, saat dia ga perlu pumping asi. Sippp
Excited banget aku make avent. Cepet banget keluarnya asi, ada karet pemijatnya, bisa buat stimulasi juga, en handlenya ga sekeras bambi. Udah gitu, dimana-mana kalo manual kita bisa mengatur sendiri kekencangan tekanan memerah dan harga pun lebih murah dibanding SWING. Cuman ya namanya manual pasti lebih capek dibanding yang elektrik. Saat Asi mogok keluar padahal PD masih bengkak, aku pake sistem pompa pendek2 tapi cepat. Ga berapa lama kemudian asi alhamdulillah bisa mancur lagi. Tapi itu working buat PD sebelah kiri, sedangkan yang kanan ga bisa tuh :(
So, aku akalinnya begini: kalo PD kanan yang bengkak, aku pompa yang kiri dulu baru ganti kanan, trus kiri lagi, trus kanan lagi. Dengan begitu PD kanan ikut terstimulasi pas kita pumping yang kiri en ASI bisa mancur lagi..
Trus selain harga mahal, AVENT yang dulu katupnya pake karet yang bentuknya bunga or bintang seperti ini (see bagian "g")
jadi kalo lagi meres, masih banyak sisa asi yang ketinggalan di dalam corong bagian "f". So, kalo mo mindah ke botol harus hati-hati biar asinya gak netes2. Asi baru bisa bersih dari bagian "f" kalo udah didiemin beberapa saat karena dia jatuh sendiri ke botolnya. Hal ini ga akan terjadi di Medela Harmony, karena klep ama membrannya bentukny kecil & membran medela, jadi asi pasti akan jatuh ke botol semua en ga akan ada yang tertinggal di klep. Kalo mau bagus sih, mending valve AVENTnya diganti yang model satunya (paruh bebek).
Selain itu, jika karet diafragma (d) en corong (f) dalam keadaan basah karena kena asi or ada sisa air dari proses penyeterilan, pompa Asi AVENT akan menimbulkan suara ngik ngik ngik yang mengganggu kenyamanan memompa. Biar ga bunyi lagi, diafragma D kudu dikeringin dulu.

Meski Avent punya bagian corong yang ga bisa dilepas, tapi masing-masing ada tutupnya lho.. Corong bagian atas ada penutup, en botol-nya juga ada penutup, jadi ga terlalu makan tempat kalo bawa2 kemana2.
Sekarang pun juga udah mulai banyak koq yang jual sparepart AVENT seperti di MIMI & ZAZA di ITC kuningan or ITC BSD atau online.

Botol yang dipake dalam pompa asi jenis ini kudu pake botolnya AVENT, or yang wideneck (mahil bo harga botol wideneck). Kalo pake pompa asi medela or bambi khan botolnya bisa pake botol standard yang lebih murah :D
Udah gitu aku kesulitan buat nuang ASI dari botol avent ke botol kaca UC tempat aku nyimpen ASIPku, banyak yang jatuh netes2 deh, tapi kalo nuangnya ke botol yang mulutnya lebih lebar sih ga ada yang berjatohan...
**nangis bombay.. (padahal kalo pake botol yang standard aku lancar jaya tuh nuang ke botol UC.. apa aku yang gak ahli ya?? toh temen2ku juga ga ada masalah dalam hal penuangan asi pake botol wideneck ini)

10. Menimbang-nimbang ama suami, akhirnya aku memutuskan beli yang AVENT Manual BPA FRee ajah. Selain lebih murah, pompa manual lebih aman bisa dibawa kemana ajah dibanding yang elektrik karena ga perlu batere or listrik (Kalo beli yang elektrik trus batere abis or mati lampu khan jadi ga bisa dipake). Pompa AVENT juga gampang dibersihin koq, sedotan AVENT manual juga lebih mantep, en pas aku nyari testimoni para pemakai swing, kata mereka swing emang lebih lambat meski hasil total ASIPnya bisa lebih banyak. Karena swing ada 2 phase jadi waktu yang dibutuhkan lebih lama dibanding yang satu phase (meskipun kalo mancing LDRnya dapat cepet kita bisa langsung skip ke phase pemerasan) , namun meresnya emang bisa tuntas sih. PD bener2 kosong ampe kempott..
Semakin semangat ke avent deh!

11. Langsung datengin baby shop yang jual Avent Manual BM yang harganya miring ternyata udah kosong stoknya :(
Stok terakhir dibeli ama temen kantor juga (huaaaa aku keduluann) en ya udahlah emang rezekiku beli yang distributor philips resmi.. harganya dapet 640rb di happy bear ITC kuningan (padahal yang BM harganya IDR 485.000 only).. Eh abis itu ada yang ngasi tau kalo uang beli pompa asinya mo digantiin ama temen sebagai hadiah buat Ayra. Alhamdulillahhh hehehehe

Alhamdulillahnya lagi, begitu pake Avent, semangatku untuk pumping asi yang sempet memudar karena pengaruh kecapekan, sindrom rumah jauh, mulai bangkit lagi. Hasilnyaaaa produksi ASI-ku mulai meningkat jadi sekitar 800ml sehari setelah sebelumnya mentok di 600ml. Meski belum bisa nyamain rekor selama kontrak dikuningan, tapi alhamdulillah saat ini aku bisa re-stock asip buat Ayra..

12. Ada juga temenku yang pake tommee tippee, lumayan sih kata dia, tapi berhubung corongnya so big, jadi suka meleset2 di PDnya.

(tommee tippee)
Dan ada juga yang pake pigeon, tapi katanya sedotannya kurang.
Pigeon Manual Breastpump
(pigeon)


Buat mommy-mommy yang mo pumping, jangan grusa-grusu milih pompa asi ya.. semua butuh usaha en butuh kecocokan biar acara pumpingnya lebih seruuu, en apapun pompa asinya, tetep dibutuhkan bantuan tangan untuk memijat PD biar hasilnya lebih maksimal.


HAPPY PUMPING!!!


PS: masih ada yang pengen dicoba yaitu Avent elektrik yang bisa dipake manual tapi udah mepet waktunya, en kalo mo beli over budget. Harganya sekitar IDR 1,6 jtan or malah lebih?
Ada lagi yang tempting kayak Medela pump in style, tapi mahal bangetttt 4 jt keatas bow. Malah yang Medela freestyle harganya 5jt keatas. Gubrax aja dehhhh...

80 komentar:

beno said...

We E We.... WEW

DAHSYAT... super sekali...

puteriamirillis said...

o gitu ya bu..mkc ya infonya .. salam kenal...

Adek Pooh said...

beno.. weeee dirimu kudu belajar ke master yaaa :D

mbak putri: salam kenal dari gang senggol yaa

Anonymous said...

oke banget mbak...trims ya...aku jadi terinspirasi...maunya beli yang swing eh tapi katanya bagusan yg avent isis uno en out...

anggania said...

ya iyyallaahhhh harganya juga selisih hehehe
tapi so far emang avent is the best.
produksi asiku nambah lho pas pake avent :D

dinhie said...

waah..ini blognya mba nia toh? baru ngeh aku..ga sengaja mampir ke sini karena lagi cari2 info ttg breastpump yang OK. Ingponya berguna banget mba..! makasih yaw :D

Anonymous said...

Salam kenal mbak and thanks banget buat sharing-nya. Udah 2 minggu cari testimonial pengguna BP belom ada yang selengkap ini, muantappsss!! Kira-kira avent elektrik (kan skrg bisa manual juga tuh) sama tomtip elektrik lebih ok mana ya? Kalo ada referensi di share lagi dunk :)

Anonymous said...

sedang berjuang mempertahankan asi sis....
jadi yg fully recommended n lowest price yg apa sis...
aku biasanya peras pk tangan aja sis,dapet kira260-100ml tiap peras, ni kebetulan stok asi lagi abis, jadi bingung mau restok lagi...
thx infonya sis

Adek Pooh said...

buat yang lagi compare tomtip, kalo dah nemu jawabannya share dong kesini :D

buat yang lagi nambah asi, biasanya ada harga ada rupa. kalo misal butuh banget, tapi budget cm dikit, bisa dipikirkan untuk sewa sist, meski ga terlalu rekomended. or pinjem temen yang udah ga laktasi lagi. Kl ama temen sendiri khan kita udah tau riwayat pompa tsb. just like me :D
* tapi biasanya yang udah terbiasa pake tangan, susah lho pake pompa (pendapatan pake pompa kadang malah berkurang). tapi segala macam cara kudu dicoba dulu khann

Anonymous said...

posting thn 2010 tnyt msh berguna ya :)
oiya mau nambahin aja, medela minel itu baterenya butuh 1.5 V. soalnya byk yg keliru, pake batere rechargeable, pdhl biasanya batere rechargeable tuh 1.2 V. hahaha slh 1nya aku, dg pedenya ngambil batere kamera pny suami, loh kok tarikannya ga kenceng? tnyt itu...

Adek Pooh said...

wah mantap.. makasih ya infonya.. bisa menambah wawasan :)

nisa said...

bagi yg butuh prelengkapan menyusui (botol, breastpump, cooler bag,dll) bs mampir ke tokoku ya, bp second juga ada kadang2 :)

http://tokonees.blogspot.com

maaf kl ga berkenan

Anonymous said...

Wuahhh mba...mantaf sekali infonya. Bener2 bguna buatku yg lgi cari BP. Tengkiu bgts yahhh...

SYAHRINI said...

thanks ya infonya mom...aku dah pernah pake pigeon tapi pas katup karetnya hilang susah cari spare partnya. akhirnya kudu beli lagi. coz pake tangan ga sempet dan di kantor ga ada ruangan khusus buat pumping jadi kalo pake tangan takut ga higienis gitu. mau coba dech avent atau medela harmonynya. thanks bangettttt infonya.....

Anonymous said...

thx bgt infonya sgt berguna. kebetulan sekali hr ini sy mau beli pompa asi avent philips elektrik. stl baca infonya sy semakin yakin.

Anonymous said...

thanks moms, its really helping me to choose the right pump:)

trus moms, mau tanya donk, klo pompa avent bm sama avent berstiker philips asli ada perbedaan yang signifikan g si?

apa sebata beda ini asli ada stikerny, ini bm g ada stikerny, hehe, mohon maklum moms. i'm new comers mom;D

Nia Angga said...

seharusnya sih ga ada bedanya. cuma yang satu BM, yang satu pake distributor resmi philips.
toh, juga ga ngaruh koq ke garansi, soale kalo manual khan ga perlu garansi :)

tapi lihatin aja bahannya ya.. sekarang pompa asi avent khan ada yg PP, PES, dsb. yang penting mah cari yang BPA free..

happy pumping mom..

loveummi said...

harusnya`aku`baca`ini`sebelum`beli`pompa`asi`hiks.makasih`sebelumnya

Anonymous said...

Ada yg pernah pake tomie tippie electric?? Share donk

Anonymous said...

dear mbak ade pooh

Anonymous said...

mbak, jadi berdasarkan uji coba nya avrnt yang paling ok ?

medel sy sedang di service, sy sempet coba medela basic ( ini pake nya Cuaaapee ), trs pindah ke medela harmony ( enakk, tp tetep ga maksimal). avent manual itu ada setelan min, max nya kah ?

thanks,

Nia Angga said...

dear anonymous: kalo manual tidak ada setelan min dan max, karena kalo manual bener2 tergantung kita mau mompanya seperti apa. sama kayak harmoni gitu. kalo mau kenceng, kita lebih kuat mompanya, kalo enggak, pelan-pelan aja mompanya.
Kalo medela harmoni ada setelan kecil (paruh pendek) ama yang paruh panjang, sedangkan avent manual ga ada.. jadi bener2 depend on us.

so far sih untuk aku yang cocok yang avent hihi :)

all: kalo ada yang mo share penggunaannya pompanya, tambahin ya. biar lebih obyektif :)

Anonymous said...

aku sekarang pake pigeon manual dan unimom allegro. dua2nya enak n alus juga tarikannya. hasil Asip yang diperoleh juga sama aja rata2 90-100ml aja :( padahal anakku minumnya banyak bangeet...). kalo lagi full, allegro bisa mompa lebih cepat (mungkin karena elektrik). tapi rata2 aku mompa 20-30 menit aja karna udah ga ngalir lagi. ngaruh ga seh, hasil perahan ma jenis pompa yang dipake?

Anonymous said...

mba, saya mau beli breastpump. Ada 3 pilihan. yang avent single electric, Avent IQ ISIS Uno Electronic Out & medela swing..
kira2 yang recomended yang mana ya buat ibu kerja. yang nyaman pemerasannya, ga berisik & tdk terlalu lama dlm memeras. Mohon review nya ya mba. terima kasih..

Anonymous said...

mb tolong info nama toko dan alamatnya dong coz aku pengen beli yg avent elektrik.

Nia Angga said...

Dear anonymous: dari ketiga pompa avent elektrik dan swing, sy baru nyoba swing, dan temen2 sy jg pnyanya cuma yg swing. Review sesuai d atas.

Tp kalo sy disuruh milih untuk beli, tntunya sy milih yg iq isis uno krn bs diprogram, dan seapes2nya ga enak pake elektrik, kita msh bisa pake fungsi manualnya (so kyk beli elektrik gratis manual). Hal itu beda dg swing yg ga pnya fungsi manual.
Avent manual sesuai review di atas.
Mohon maaf kalo tdk bs membantu..

Dear anonymous: sy ga tau beli avent elektrik d mana ya? Pernah liat pameran, di mothercare juga jualan itu. Sy hanya user bukan seller :d
Kalo mau coba cari di internet no telp babyshop d itc kuningan, trus ☎ satu2 kyk aku dulu hehe.. HTH

DP said...

Hay moms n moms to be, ak lagi ada stock MEDELA SWING brand new ni,,, yg FREE MEDELA CALMA (dot medela). Harganya 1,5jt pas. Yg minat, bisa ketemuan di rumahku (rawamangun) ato di kantorku (gatot subroto jaksel). Maklum ada baby, jadi ga bisa bebas pergi2. Kalo mau dikirim jg bisa, beratnya 2kg. Thx yah

DP said...

Hay moms n moms to be, ak lagi ada stock MEDELA SWING brand new ni,,, yg FREE MEDELA CALMA (dot medela). Harganya 1,5jt pas. Yg minat, bisa ketemuan di rumahku (rawamangun) ato di kantorku (gatot subroto jaksel). Maklum ada baby, jadi ga bisa bebas pergi2. Kalo mau dikirim jg bisa, beratnya 2kg. Thx yah

Adek Pooh said...

hi anonymous, udah jadi beli yang mana? aku waktu itu comment better avent elektrik karena bisa elektrik plus manual koq ga masuk ya?

Anonymous said...

saya berniat membeli medela harmony, menurut mba nia klo dibandingkan dgn aven manual mendingan yg mana yha klo dilihat dari jumlah asip yg didapat?

Nia Angga said...

Anonymous : kalo dari pengalaman sih tetep lebih tokcer avent manual.
ada yang bilang produksi asip ga terpengaruh ama jenis pompa, tapi pengalamanku sih sebaliknya...
jenis pompa sangat mempengaruhi produksi asi. khan semakin banyak yang dikeluarkan, semakin banyak yang diproduksi. Kalo bisa menghasilkan banyak dalam waktu yang lebih sedikit, lebih bagus lagi khan???

faiqa said...

mba diaantara petualangan pemilihan BP ny,ada ga yg prnah nyoba unimom forte? klo dah ada yg coba plis jg dong masukannya dbanding BP yg sdh disebutkan sblmnya. *lg galau milih BP :(

Nia Angga said...

mbak faiqa, aku baru lihat kalo ada unimom ini.. kalo lihat gambarnya kayak perpaduan antara medela ama avent yah..

coba cek link ini deh, ada review ttg unimom
http://littletigergrowingup.blogspot.com/2012_09_01_archive.html

http://www.productreview.com.au/p/unimom-forte.html

http://www.bubhub.com.au/reviews/browse/breastpumps/electric/products/unimom_forte/reviews?sortReviews=newest

kayaknya ini byk dipake di luar negeri ya :)

semoga membantu

Coretan Harian Anifah said...

wawwwwwwwwwwwwww,,,, nice post,aku pake pigeon mentok cuma 100 mb...gmn ya..padahal di kantor juga dah meres... ksih tau tipsnya dunk...

QiQi said...

thanx sudah ngelink asibayi.com di postingan ini :)

Faiqa said...

ok tx ya bu atas info link2 nya :) kayanya smakin yakin stlah ngubek2 info ttg unimom forte ini....wish me luck :)

Anonymous said...

mba mau nanya bedanya breast pump avent philips dengan avent isis pa yach...

LuCy said...

Sis,msh cari info bouT BP manuaLnya TomTip...bukannya krn corong gedhe jdi dia isa ga'beLepoTan khan?
SoaLnya aQ pake unimom mezzo n pigeon aLL manuaL Ɣªª...agak beLepoTan Tu ASIPnya...khan sayang...:-(
Jdi gimana ne?msh bingung mau unimom mezzo apa TomTip(bLm beLi dua2nya,unimom mezzo nya renTaL...‎​みϱ"̮みϱ"̮みϱ"̮みϱ (⌒˛⌒)╯

Nia Angga said...

kyknya secara fitur ga ada yg beda deh manual ama yg isis. sepertinya beda bahan aja. yg baru bahannya PP, yg lama bahannya PES

lucy: corong yg paling enak adalah yg pas ama PD. ga kegedean or kekecilan. Pernah ada info kalo unimom cepet rusak, kecuali unimom yg versi RS. tp kalo cocok ama unimom yg lagi disewa, pake itu ajahh :d

happy breastfeeding

Anonymous said...

Alo salam kenal mba nia,sy mau tny,saya ada beli breast pump merk little Giant,tp koq tarikan nya ga enak ya?dan keluarnya setetes2 aja..jd nya ngerasa cepetan pake tangan..:(,please info nya ya apa saya yg salah dlm pemakaaianya.?soalnya saya bc comment dr tmn smua ga ada yg bahas merk ini apa jelek merknya sehingga sy salah pilih merk,,thx ya

icha said...

nah.. ini ni.. ibu hebaaat.. yang mau berjuang kasih asi buat anaknya.. tulisan yang inspiratif, semoga menjadi inspirasi bagi ibu-ibu bekerja yang menyusui. Sangat disayangkan bila punya asi tapi ngasih susu formula ke anak. Pompa asi salah satu solusi untuk memberikan asi ke buah hati meskipun sibuk bekerja.

umami said...

makasih info lengkapnya mb..

umami said...

makasih info lengkapnya mb..

Husna said...

Mba, mendingan beli medela swing ato manual avent ya? volume yang didapat banyak mana?

Anonymous said...

makasih infonya bermanfaat sekali :D
jadi tambah semangat memerah,,hohoho

Nia Angga said...

@husna : mungkin hasil akhirnya sama aja, tapi waktu tempuhnya jauh lebih cepet kalo pake avent manual. contoh misal untuk dpt 100 ml, avent manual butuh 15 menit sedangkan swing butuh 30 menit. Soale kalo manual khan tergantung ketahanan kita mompa, semakin semangat, semakin cepet

@anonim: ayoo harus semangat dong.. asi bukan our duty but our child's right.. cemungudhhh

keanna said...

Anakq udah umur 1thn,msh bs nambah g ya produksi asiq kalo pake pompa? Nyesel nih g dari sewkt anak msh bayi pake pompa :( jadinya skrg g trlalu bancar asiq krn anak kalo mimik sebentar aja sedotnya :( tmn ada yg recommended kalo dipompa bikin PD jd memanjang n melorot PD nya kalo udh g nyusui..

sherina said...

maksaih banget tipsnya yang sangat bermanfaat sekali bagi saya yang pemula

nilaszaki said...

wow bermanfaat sekali. salam kenal mba. aku punya swing dan harmony loh. klo swing repot dibawa kemana2 krn makan tmpt mesinnya. jadi klo di kantor aku lebih suka pake yg harmony meskipun aga2 pegel.

MamAyla said...

Nice info ni mb utk busui yg lg gundahgulana dlm menentukan BP mana yg mau dibeli.Aku ud pk Medela Harmony 1,5bln ini tp pegel tnganya pgn cr yg elektrik,bc diforum sih unimom allegro lg happening.ini blm ada yg pk ya mom?

Nia Angga said...

keanna: naahh aku juga lagi nyari yang kayak gitu hihi. selama misua ga komplen gpp kali ye xixixi

mamAyla: info dari temenku, allegro ga rekomen mbak. soale dia pernah dikasih tau ama penjaga babyshop di itc bsd kalo banyak pelanggannya yang balikin allegronya buat diservice, padahal baru beli. Ga tau deh masalahnya dimananya. kalo unimom yang skala rumah sakit (besar) sih rekomenn hehe

Anonymous said...

Mom, mau tanya donk.. Lebih bagus mana ya antara midela swing n midela swing maxi.. Thx info nya

Anonymous said...

Woooooowww keren bgt perjuangannya ne..aq bentar lagi masuk kerja dan harus stock asi,,mksh yaa infonya bund,,,:)


Nia Angga said...

to anonymous : untuk bedanya swing dan swing maxi bisa dilihat disini http://asibayi.com/2013/01/29/medela-breastpump-swing-maxi/

Anonymous said...

mbak nia kalo BP bambi manual ada silikon pemijatnya yach kyak di avent? tlg infonya yach...

Anonymous said...

mbak Anggania.. aku beli avent manual comfort baru bulan lalu dan kok susah bgt dpt LDR nya ya.. beli avent manual ini krn pump pertama rusak (tomitipi elektrik).. gmn ya biar bisa dpt LDR seperti tomtip elektrik. hiks.. muahil bok avent:)

Nina said...

Reviewnya membantu banget. Thanks for posting! :)

Nia Angga said...

anonymous: kalo aku saat pake avent sih, aku pompanya dengan sistem pompa pendek2 tapi cepet

Anonymous said...

Keren bgt reviewnya..mksiiii...

Anonymous said...

penasaran banget pengen nyoba itu avent.. pompa pertamaku medela minel, tapi karena super brisik beli pigeon manual. bertahan dgn manual aja ampe 4 bln, pas kerja mompa terasa lama harus gantian kanan kiri akhirnya double pump pigeon manual dengan medela minel. tp dari anak umur 11 bulan minel kyk udah ga nyedot, manualnya masih lumayan... sekarang jadi sering kejar tayang nih, pengen punya byk stok lg... apa benar2 beda bgt ya avent manual dengan manual lainnya...???

Indrawati FR said...

Kalo aku baru punya dua BP..unimom allegro sama avent manual comfort. Dua2nya enak..tapi kalo pas di kantor aku lbh suka pake avent manual..gak ribet bawanya..dan yg penting bisa LDR cepat dg si avent ini..satu lg krn ini avent manual yg tipe comfort, pas pumping kita bisa pumping dg posisi senyaman mungkin, ga perlu leaning forward. Very recommended :)

Anonymous said...

mba, toko BM dimana yang jual pompa asi yg mba datengin ya?

Nia Angga said...

anonymous: dulu di ocha itc kuningan. sekarang udah ga jual lagi

Assafa Sufiani said...

waaah sangat bermanfaat sekali ini postingannya bun, aku lagi bingung nyari breastpump yg bagus gmn..ehh pas baca post bunda gini jadi ada bayangan, malah kebayang banget deh, hehehe...makasih yah atas sharenya, sangat bermanfaat sekali

SherRy TopaZ said...

mbak nia, mw tanya kan aku skrg pakainya avent comfort nah pompa cuma sekali sehari pas mompa itu ldrnya 15 menit sekali jd 200ml itu bisa 2 jam, T.T gimana rahasianya biar bisa banyak n cepet mb nia... trus mw tanya juga kalau avent electric single sm unimom forte yg rumah sakit itu bagusan mana ya mb, mw kejar tayang stock asi ni mb nia...

Nia Angga said...

@mbak sherry: kalo temenku ada yang musti pijat PD buat merangsang asi dulu baru dipompa pake Breastpump. Soalnya kalo ga dipijat2 dulu, LDRnya suka ga keluar.

Atau bisa juga nyoba pake medela harmony mbak,, temenku baru bisa keluar LDR sth pake harmony :D

Anonymous said...

salam kenal mbak..mo ikut share dunk..aku baru beli BP medela harmony, cpt lho keluar LDRnya..tp pas lg giliran mompa, asinya kluar dikit2 ky tetesan(itu klo PDnya udah dsedot ma dd) butuh waktu 45-60 menit untuk lancar kluar asinya. aku cmn dpt 60-70ml 1x pompa selama 1.5-2 jam. lamaa bgt khan..ada yg salah ga ya ma caraku pke pompa?? ko cmn dikit..pdhl bentar lg mo masuk krja..hikshiks.. help me..

Nia Angga said...

mbak anonymous: coba deh pas keluar LDR-nya, tetep dipompa pake pijatan yang mancing LDR. or pake pijatan yang panjang, tp teknik mijatnya pendek-pendek dan cepat kayak kalo pake sisi yang pendek...
Aku belom pnya pengalaman seperti itu sih. kali aja ada yang mau sharing...

Vita Aisyiah said...

Salam kenal, kalo pake unimom mezzo manual gimana rasanya? ada yg bilang BP unimom mezzo sudah seperti BP Avent Manual

CHAIRUNNISA MARETTA said...

makasih infonya mbak. sangat bermanfaat n semoga jadi amal jariyah buat mbak. Jadi agak tercerahkan berkat info mbak, coz lagi bingung nyari breastpump yang bagus. thanx n salam kenal mbak

widi said...

mbak ada review tomtip elektrik g? atau yang manual?

Ratna Kusuma Astuti said...

ada yg pernah pake little giant gak bund?enak gak pakainya?

sari said...

@vita aisyah, sy pk unimom mezzo.pegel tangan.sampe kebas.

Anonymous said...

800 mili sehari itu berapa kali pumping bun?berapa jam dapet segitu?
aq pake little giant sejam cuma dapet 100 ml.
soalnya udah mau brgkt kerja.kalo ada yg lebih maksimal hasilnya dan lebih cepet pengen beli lagi.mau beli yg elektrik masih mikir2 harganya.hehe

Nia Angga said...

3 - 4x pumping :)

Anonymous said...

Avent manual itu ada banyak macemnya ya mba?aq kemaren tanya di baby shop harganya Rp 445.000
kira2 fungsi mancing LDR-nya sama gak ya ky punya mba nia?

Nia Angga said...

haa 445 ribu? murah banget...
pas aku lihat di asibayi.com ternyata avent ngeluarin produk baru.
yg harga segitu bentuknya persis kyk punyaku. bedanya emg dari segi botolnya (yg modelku pake wide neck, yg ini pake standard neck).

dien radianto said...
This comment has been removed by the author.
dien radianto said...

Dear mba nia.. nice info.. udah 2minggu ribet aja aku milih BP.. eh nemu artikel ini.. jd mantep beli avent aja deh.. td nya pemasaran sm tompip.. tapi ragu krna corong nya gede sekali ya.. pdhl dlu anak pertama ku pake botolnya tomtip.. cm baru anak ke dua ini nyoba pumping.. krna anak ke 2 nyusu nya byk bgt! Jd semangat pumping abis baca artikel ini.. go 800ml hihihi.. salam kenal mba nia..

dien radianto said...

Dear mba nia.. nice info.. udah 2minggu ribet aja aku milih BP.. eh nemu artikel ini.. jd mantep beli avent aja deh.. td nya pemasaran sm tompip.. tapi ragu krna corong nya gede sekali ya.. pdhl dlu anak pertama ku pake botolnya tomtip.. cm baru anak ke dua ini nyoba pumping.. krna anak ke 2 nyusu nya byk bgt! Jd semangat pumping abis baca artikel ini.. go 800ml hihihi.. salam kenal mba nia..