Maafkan Ummi Nak..

Tuesday, 16 August 2016
Setelah sekian lama tidak menengok blog, hari ini aku membuka blogku dan melihat ada tautan ke blog anak yang dulu pernah kubuat saat ikut giveawaynya pakdhe cholik. Melihat blog ayra jadi kangen masa-masa ayra kecil yang cerdas dan lucu, namun umminya tidak cukup sabar untuk melihatnya sebagai kecerdasan, justru terlihat bandel.
Maafkan ummi nak..
Semoga ummi diberikan kesabaran berlipat ganda untuk membesarkan kk dan dd. Ummi pengen kk dan dd bangga menjadi anak ummi.

KK dan DD udah besar sekarang. Terima kasih sudah menjadi anak ummi yaa..

Mimpi ke Tanah Suci

Sunday, 25 October 2015
Sebelum menikah

Suatu saat aku disuruh bosku untuk setor uang buat tabungan haji di bank plat merah deket kantor. Wah jadi ngiri pengen nabung juga buat haji..
Sayangnya waktu nanya ke customer service, salah satu syarat buat tabungan haji aja punya KTP yang alamatnya sesuai dengan wilayah bank yang bersangkutan. Byuh, alamat KTP-ku masih alamat rumah di kampung, sedangkan kantor di ibukota. Ok.. Pending.

Setelah menikah

Setelah orang tuaku naik haji, ibuku bilang “ibu ikutkan arisan haji yah. Sekarang waktu tunggu hajinya lama banget lho.” Aku lalu menolak dengan seribu alasan. Wah buk, gimana mau bayar arisan hajinya. Rumah aja masih ngontrak, hidup dari bulan ke bulan masih pas-pasan. Ntar ajalah buk kalo udah mampu. Toh haji khan buat yang sudah mampu.


Tahi Lalat

Friday, 11 September 2015
Hari ini di kereta

Ibu2 seberang tempat duduk (I) aku (A)

I : (tiba2 ngomong kenceng sambil nunjuk aku) ihh banyak bgt tai lalatnya
A : (kaget) hehe iya.. banyak rezeki ya katanya (sambil ketawa2 berusaha sopan)
I : ih neng byk bgt.. tapi jadi manis..
A : (senyum2 malu)
I : Untung ya neng itu lalat ya.. kalo kebo, jadi gede2 ntr (tai kebo maksudnya)
A : (Jleb).. iya bu, kalo tai kebo ntr sy gak keliatan (kirain td ibunya muji beneran 😪)
..lalu ibunya ketawa ngakak ampe dicolek temennya...

Password Handphone

Thursday, 10 September 2015
Duluuuu waktu anak bosku suka main ke kantor dan geratakan mainin hape tante2nya (anak buah ortunya), aku semangat 45 untuk mempassword hapeku..
Ditambah banyak yang bilang, "Hape di password aja biar kalo ilang, malingnya juga ga bisa make hapemu"..
oke.. aku password

Setelah menikah aku juga masih hobi ngepassword hapeku. Biar ada privacy!, alasanku dalam hati.
Suamiku juga gak keberatan hapeku kupassword

Hingga beberapa tahun kemudian, beberapa kali aku mendapat broadcast di BBM maupun WA, yang isinya mengabarkan ada seseorang yang kecelakaan, dan orang-orang tidak bisa menghubungi keluarganya karena hape di password, sehingga harus broadcast message. Siapa tau ada yang mengenal korban.

Aku gamang..
Lalu aku buka password hapeku..

weaning with "out" love

Thursday, 19 March 2015
Last post was 3 maret 2013
and that means 2 years later..

Sudah lama sekali hilang semangat nulis. Lebih karena gak bisa bagi waktu..

-----------

Hari ini adalah hari keempat aku menyapih Tamim. Memang sih ultah keduanya baru ntar 21 april. Tp karena aku ga tahan lagi ama luka2 di PDku, akhirnya aku mempercepat proses penyapihannya. Itupun juga atas permintaan suamiku gara2 udah bosen lihat aku teriak-teriak mulu kalo lagi nenenin :(

Day 1, minggu,
PDku ku kasih plester. Tamim ngerti kalo nenennya lagi sakit Karena aku sering nunjukin PDku yang lecet en berdarah gara2 gigi dia. Ya, gigi Tamim emg jelek gara2 saat dia kecil, dia suka buka barang2 pake giginya, alhasil giginya rompal. Gigi depan atas yg tertinggal hanya ujung2nya yang meruncing. so, kalo dia nenen seperti nenen pake gigi taring..
back to story, Tamim gak bisa tidur. Akhirnya aku tawarin makan jam 10 malam, Dia mau makan separo. Tamim glubak glubuk pas mau tidur, nonton marsha sampe batere hp habis, en akhirnya tidur.
saat bangun tengah malam, dia maksa nenen. Tapi berhubung rasa plesternya gak enak, dia ga jadi nenen, en bobok lagi. Ditawarin minum air putih jg ga mau.. berhasil sampe pagi.

Hari 2, senin
Pagi2 dia lihat aku mompa karena udah kenceng bgt. Saat minta nenen, dia dislimurkan dengan diajak jalan2 ama ibu pengasuh, aman... tp sedih saat lihat dia tidur digendongan jam 8.30 pagi pas aku berangkat anter sekolah Ayra. Ga pernah dia tidur jam segitu. Mungkin karena semalem kurang tidur.

Malemnya dia mulai gelisah nyari nenen. Aku masih pake cara yg sama diplesterin. Dia tau nenenku msh lecet, dan udh setuju saat aku bilang "dd jgn nenen umi lg ya".
Tapi dasar anak anak kecil, pas mau bobok dia tantrum. Minta nonton marsha, batere udh hbs. Trus nangis jerit2. Dikasih air putih ngamuk.. yg bs bikin dia tidur karena kecapekan nangis :(
Hal yg sama terjadi lagi saat dia bangun tengah malam...
tamim ga bisa tidur, emaknya jg!
awalnya suamiku nyuruh aku ngasi dot buat tidur malem. Tapi aku gak mau dot jd pelariannya. Okelah kl siang msh dikasih dot. Tp no way for the night..

Day 3, selasa
Alhamdulillah gak ada drama sebelum bobok.
dia malah gak mau dikelonin. tengah malem pun dia gak kebangun. Mungkin karena kemarennya gak nyenyak tidur.. aku pun juga bisa recharge tenaga dengan tidur nyenyak..

Namun paginya pas dia bangun, dia nangis minta nenen. Oalah nak, umi pikir udh lupa...

Day 4, rabu
Drama terjadi lagi. Saat Waktunya bobok malam, dia gak bisa Tidur en minta main mobil2an ama ibunya (pengasuh) sampe jam 11.. Aku ga tega ama ibu pengasuh, tapi Tamim gak mau sama aku..
Untungnya dia mau keluar en nonton upin ipin biar ibunya bs bobok. Tp pas aku ajak masuk kamar, dia nangis jerit2 mau keluar. Pengen maen lagi.. aku cuma bs meluk dia en bilang minta maaf harus nyapih sebelum waktunya... dan akhirnya dia bisa tidur setelah muntah kebanyakan nangis..
Kemajuan malam ini adalah, dia gak minta nenen sama sekali!

Jika dulu ayra butuh waktu 2 hari utk menyapih hingga dia ga minta nenen lagi, dan butuh penyesuaian 2 minggu untuk mengatasi susah tidur, gak tau nih gmn dengan tamim.
Yang pasti hingga hari ke 4, kondisinya belum banyak perkembangan.  Semoga besok lebih baik...
semangat ya Tamim dan Umi. Fighting!!