Jawalah Indonesiaku!!!

Friday, 8 March 2013
Jawalah Indonesiaku!
Dulu ada temenku yg sering yel-yel gitu. Lha saking banyaknya ketemu orang jawa di Jakarta :d

Then, aku juga sering yel2 gitu kalo lagi ngeledek temenku yg bilang "roaming-roaming" saat aku berbahasa Jawa dengan teman yang lain..






Aku bukan tipe orang yang fleksibel dalam berbahasa. Kalau ngobrol dengan si A yang dari Jawa, aku pasti langsung ngeset bahasa yang kupakai adalah "Javanese Languange". Meski disitu banyak orang lain yang notabene ga bisa bahasa Jawa dan bakal tersinggung kalo aku ngobrolnya pake bahasa Jawa hanya dengan si A, tapi koq rasanya aneh yha kalau aku jadi pake bahasa Indonesia saat ngobrol ama A..

Beda ama kakakku.. Dia justru orangnya sangat fleksibel. Saking fleksibelnya dia gampang terpengaruh dengan bahasa sekitar. Tiga bulan di Surabaya ngomongnya langsung logat Surabaya, 2 bulan di Jakarta, ngomongnya lu guwe.. Bahkan pernah dia ngomongnya jadi ber-english ria gara2 saat di call center dia nerima customer pake bahasa Inggris.

gambar pinjem dari sini

Bagus sih karena itu berarti dia punya kemampuan adaptasi yang cihui, tapi kelemahannya, dia susah untuk mengeset bahasanya kembali ke posisi normal saat ngobrol dengan aku.
Pernah saking keselnya, aku bilang ke kakakku "mbak ma, kalo ngomong ama aku jangan pake bahasa Indonesia. Aku jadi kayak ngobrol bukan ama mbaknya aja".
Habis itu kalau ngobrol ama aku selalu langsung di set pake bahasa Jawa :d

Bagaimanapun juga, aku seneng pake bahasa Jawa meski hanya bisa bahasa Jawa Ngoko (bahasa jawa kasar). Bahkan sama ortu dan nenek pun aku pake bahasa Jawa ngoko.
Pengen tau alasannya kenapa aku suka bahasa Jawa? Ini antara lain alasannya:

1. Pemakaian istilah dalam bahasa Jawa lebih mantap.
Bagiku banyak istilah dalam bahasa Jawa yang belom bisa kutemukan padanannya dalam bahasa Indonesia.
Contoh: "lha wong-e ujuk-ujuk mak jegagik mencolot neng ngarepku, aku yo kaget" yang artinya "lha orangnya tiba-tiba mak jegagik (ga ngerti apa Indonesianya) loncat di depanku, aku ya kaget!"
Kata mak jegagik susah diungkapkan dalam bahasa Indonesia.

Ada lagi kata "mbulet". Aku sering bilang "ayo cepet, jangan mbulet aja". Ntar temenku nanya "mbulet" itu apa? Ganti aku yang bingung ngejelasinnya.
Mbulet itu muterr (double 'r' saking muter terus) aja, ngerjain inilah, itulah, ada yang ketinggalanlah, bla bla bla..
Nahhh mantep banget khan definisi mbulet!!!

Terakhir kata "pating pecetot". "Kalo ngomong yang bener dong, bahasanya jangan pating pecetot gitu. Hmmm pokoknya pating pecetot itu maksudnya bahasanya amburadul, tidak sesuai dengan EYD, dan juga susah dimengerti apa maksud omongannya.

2. Bahasa Jawa lebih praktis dan singkat.
Praktis di sini adalah lebih sedikit menggunakan kata-kata untuk menyampaikan suatu maksud yang sama.
Contoh: Untuk mendefinisikan kata "banget" ga perlu ribet.
Jauh banget = uuadoh (semakin jauh banget, tinggal nambahin 'u'-nya. Uuuuuadohh berarti jauh banget).
Besar banget = guuedhee
Kecil banget = cuuilik
Sampai kadang supaya kami bisa tau "bangetnya seberapa", kami harus bertanya "u"-nya ada berapa?
Tuh, berapa jumlah huruf yang bisa dihemat kalo mengganti kata "banget" menjadi huruf "u".
Kalau di daerah tulungagung beda lagi. Kata "banget", bahasa jawanya adalah "bet".
Jauh banget = adoh bet
Kecil banget = cilik bet
Aku sih kurang suka, soalnya kalo ngomong "bet" jadi kurang mantep untuk orang yang ngomongnya lebay kayak aku :)

Ada lagi perbandingan antara bahasa Inggris dan bahasa Jawa yang semakin menunjukkan kepraktisan bahasa Jawa.
a. the day after tomorrow : sok mben
b. Fall backward and then hit own head = nggeblak
c. drinking straight from the bottle without using a glass = ngokop

Tuh khan, ada berapa banyak huruf dan kata yang bisa kita hemat kalau pakai bahasa Jawa :D

3. Bahasa Jawa adalah bahasa ibu
Sebagai anak rantau, senang rasanya jika bisa bertemu sesama orang Jawa dan bisa ngobrol pakai bahasa Jawa di Jakarta. Itung-itung sebagai tombo kangen (obat rindu) akan kampung halaman.


Namun demikian, sayangnya di Jawa banyak orang gila, dan:
1. Ga ada orang pinter!
Kalo misal ada yang bisa bikin robot "weh, arek iku uedann, iso ngawe robot. Mangane opo yo?" (Wah, anak itu gila banget, bisa bikin robot. Makannya apa ya?)

2. Pun tidak ada orang pemberani.
"Uedann, koq wong kuwi wani yo lawan maling limo!!" (Gila banget, koq orang itu berani ya lawan pencuri 5 orang)

3. Juga tidak ada orang sakti..
"Mbah kui pancen edan, mosok iso mlaku neng neng nduwur-e banyu"
(Kakek itu emang gila, masak bisa jalan di atasnya air)

4. lan liya-liyane (dan lain-lain)

Meski di Jawa banyak orang gila, but I tetap love Javanese language..
Seperti pepatah jawa bilang "iki jaman edan, kalo ora edan ora kumanan" yang lebih kurang artinya "ini jaman gila, kalau tidak ikut gila tidak kebagian (apapun)"

"Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway"
 
 
 
 

27 komentar:

Nophi said...

hihihihi... aku ngakak mbak moco sing perbandingan sama bahasa inggris.. bener juga ya, kalo ada orang nanya "ngokop" itu apa ta jawab gitu aja deh :D

Lozz Akbar said...

Juen uedaaan tenan artikele rek hehehe...

Kenapa Inggris menjadi bahasa internasional? menurut saya karena kebiasaan dan adat istiadat dunia wae kok mbak..

andai saja Jawa semakin dipopulerkan bukan tidak mungkin kelak akan jadi bahasa internasional pula.. keren kan.. Good Night diganti Sugeng Dalu haha

D I J A said...

Dija belom bisa bahasa jawa Tante...

Elsa said...

hehehehe kayaknya menang deh
ngakak juga bacanya

jasa riview produk said...

Bahasa Jawa kayanya bakalan jadi bahasa nasional ya Bu..
Kalo kita mempopulerkannya, secara orang jaw bertebaran di mana mana :D

mas ihsan said...

wah ini yang keren, tambah lagi 'gemblung we' hahaha....
Mampir ya di Blog
Jelek
saya

Lyliana Thia said...

Hahahaaa.. Ngakak bacanya deh Niaaaa...
Emang bahasa jawa tuh kocak singkat padat, langsung to the point gak bertele2...

Kayak nya kamus bhs Jawa bakal lebih tebal drpd bhs Indonesiabya? Vocab nya lebih bnyk :-P

dey said...

hihihi...
eh, tapi aku kok gak bisa ngomong jawa ya, cuma ngerti doang. PAdahal bapakku sehari2 ngomong bhs jawa.
Lebih pede bahasa sunda, mungkin krn lingkungan orang sunda semua.

Armita Consultant said...

aku mbaca ini sambil makan... sampe kesedek..
wakakak :)

puteriamirillis said...

kl aku bisany bahasa daerah cuma logatny...waktu di ternate logat ternate..balik ke jakarta lo gue...ke padang logat padang...gaul ama orang jawa logat jawa.

boso jowo menyebut ROTI untuk roti (bread)dan kue (cake) ... singkat padat lahya...

opini jalanan said...

wong jawa aja lali jawa'ne

pengobatan vitiligo said...

info yang sangat baik gan ... pengobatan vetiligo

obat gula basah said...

info yang sangat kreatif gan ....obat gula basah

daun sirsak ace max said...

aku suka bahasa jawa karna turunan jasun hehe

cara mengobati kelenjar tiroid said...

lestarikan bahasa jawa

studio3 said...

Lagi belajar bahasa jawa...

pringadi said...

numpang lewat ya

Pringadi Abdi Surya said...

lama nggak mampir mbak nia

http://reinvandiritto.blogspot.com/2013/06/inspirasi-bijak-dari-para-penulis-untuk.html

Mohammad Mahfuzd said...

assalamu'alaikum,

Bagus juga ni cerita, ya salut masih ada yang suka bahasa jawa. Padahal tahun ini katanya kurikulum tidak menaruh pel b. Jawa sebagai mata pelajara. Padahal sesungguhnya unik, b. Jawa jug mempunyai tulisan sendiri, yang beda dari yang lain. Mwmwprihatinkan memang jaman sekarang. padahal saat Sdku dulu sampai susah utnuk bisa, apalagi yang kromo inggilnya. Eh, malah sekarang mau di musnahkan.
Namun aku berharap jangan smapai, karena ini juga warisan dari nenek moyang kta. Semangat dan maju bahasa Jawa..

salam kenal dan kreatif. mampir ke bligku juga ya.

Mohammad Mahfuzd said...

assalamu'alaikum,

Bagus juga ni cerita, ya salut masih ada yang suka bahasa jawa. Padahal tahun ini katanya kurikulum tidak menaruh pel b. Jawa sebagai mata pelajara. Padahal sesungguhnya unik, b. Jawa jug mempunyai tulisan sendiri, yang beda dari yang lain. Mwmwprihatinkan memang jaman sekarang. padahal saat Sdku dulu sampai susah utnuk bisa, apalagi yang kromo inggilnya. Eh, malah sekarang mau di musnahkan.
Namun aku berharap jangan smapai, karena ini juga warisan dari nenek moyang kta. Semangat dan maju bahasa Jawa..

salam kenal dan kreatif. mampir ke bligku juga ya.

Anonymous said...

Ngakak bacanya walauoun gak terlalu ngerti bahasa jawa :))

Greatnesia said...

Huaaaa, lucu. ngakak deh bacanya

Nia said...

mbak nia...ternyata terakhir posting bulan maret yachh....hihihihi lebih parah dari aku......

iya mbak saya juga seneng kalo lohat orangd aerah ngobrol pake bahasa daerahnya....pengen banget aku bisa ngomong bahasa daerah juga...tp sayangnya aku ngga bisa bisa hehhehe...

Putri Devina said...

gapapa blepotan jugaa

tukang renovasi rumah said...

apikk, jayalah indonesiaku !!

raisa said...

roaming
Fiber optic

saking banyaknya jawa yg tersebar dimana2 ahahaha, orang sunda pun dianggap jawa kali disini
hehehe

...

Pantai Klayar said...

Pantai Sawarna
Pantai Indrayanti
Pantai Klayar
Pantai Kuta
Pantai Anyer
Pantai Pangandaran
Pantai Ngobaran