CMV oh CMV

Friday, 12 March 2010
Kemaren waktunya aku cek kehamilan ke dokter, dan sungguh malang karena jam praktik dokternya diundur jadi jam 18.30. Baru kutahu kemudian ternyata alasanya karena belio ikut kongres dengan dokter kandungan dari seluruh dunia (abisnya dia bilang pembicaranya ada yang dari amrik..).

Setibanya di sana, aku ke lab dulu ambil hasil cek darahku hari Sabtu kamaren. Ya, kerana selama kehamilan ini aku didiagnosis terkena CMV jadi harus cek darah berulang kali. Sebenernya aku udah punya antibodi CMV sejak kehamilan pertama, karena pas hamil pertama dulu IgG ku udah positif. Namun waktu itu aku beruntung karena IgM ku negatif yang berarti aku sehat2 ajah.



Nah, kehamilan kali ini IgM ku ikut positif juga...
that means aku terkena virus itu lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiii :( (ga mungkin khan kalo aku udah punya antibodi kalo aku belom pernah terinveksi virus itu??)
Memang sih hasilnya tidak terlalu tinggi, nilainya 0,554 (awal cek darah) tapi tetep bikin stress!!!

Trus dokternya nyuruh aku cek aviditas sambil dikasih obat. hasil tesnya L 0.7
Kata dokter L itu berarti Low tapi nilai 0.7 itu udah middle mo ke tinggi.
(FYI, Low itu <> 0.8)
Nah lho, binggung khannn (double g saking bingungnya :D)
Trus dokternya tetep nyuruh minum obat en disuruh cek lagi akhir bulan Februari kemaren.

Akhirnya aku baru cek darah hari Sabtu tanggal 6 Maret 2010 sekalian ngabisin obat. Kali aja hasilnya bisa tambah bagus.. :D
En pas aku ambil hasilnya kemaren, hatiku langsung nelongso. Ternyata IgM ku masih positif dengan nilai ekuivalen 0,440 bukan positif atau negatif alias ditengah2. Batas ekuivalen 0.400 - 0.499

Kekhawatiran langsung timbul lagi.. gimana ntar kalo terjadi apa-apa sama anakku? aku akan sangat merasa berdosaaaa. Udah gitu pas aku tanya dokter kira-kira kapan aku terinveksinya, dia cuma bisa bilang "ya seakan-akan sih pas lagi hamil". Dokternya ternyata juga tidak yakin sodara-sodara :(
Trus dia bilang lagi, kalo berdasarkan yang dia denger di kongres tadi yang kebetulan lagi membahas CMV, ada dokter dari Australi or Kanada ya?? (aku lupa) yang bilang kalo IgM itu kadang baru bisa bulan setelah 18 bulan. Yah, meski di Indonesia kepercayaannya IgM itu cuma bisa bertahan 4 bulan.
Kalo emang bener 4 bulan harusnya saat ini udah ketauan aku positif or negatif, mo sembuh or kagak :(

Di sisi lain, alhamdulillah aku dapat dokter yang sangat memberikan support. Blio menyuruhku untuk selalu positif thinking, ga boleh berpikiran macem-macem, karena toh tingkat penularan CMV ke janin tidak sampai 50% (0-40% kalo infeksi primer, yaitu baru terinfeksi pertama kali saat hamil; dan 0-2,2% kalo infeksi sekunder, yaitu kalo terinfeksinya sebelum hamil).
Blio juga bilang kalo selama USG 2D dia tidak melihat ada sesuatu yang aneh. Tapi beliau menyuruhku untuk cek 4D supaya semuanya lebih dapat diukur..
DIEGGG padahal aku berusaha supaya ga usah 4D karena biayanya mahall... :((

Ya udahlah gpp demi anakku..

Trus kemaren pas USG, aku juga nanya ke dokternya kira2 jenis kelamin anakku apa yaa??? en dokterku bilang kalo perempuan...

Bukannya aku tidak bersyukur, tapi aku pengen baby boy hehehe...
But its ok. Mungkin Alloh sudah menyiapkan yang terbaik buat aku.

Kuasa Alloh bener2 terasa saat kita hamil. Kita tidak akan pernah tau bagaimana keadaan anak kita kelak. Apakah dia akan sehat, normal, sempurna secara fisik dan mental, serta bakalan sholeh apa gak. Yang bisa kita lakukan hanyalah berdoa dan berusaha yang terbaik untuk calon anak kita dengan menjaga kesehatan, memberikan pendidikan dini pra lahir, memakan makanan yang bergizi, mengaji, dan berdoa. Thats It!! Selebihnya itu benar2 kuasa Alloh.

Aku sekarang hanya bisa memohon dan berdoa kepadaNYA supaya anakku sehat, normal, sholeh/sholehah, dan sempurna.
Semoga Alloh memperingan cobaan yang diberikannya kepadaku. Amienn

...Trying to keep Positive Thinking...

0 komentar: