Tips Memilih TPA

Wednesday, 25 January 2012
Dilema terbesar ibu bekerja kantoran adalah masalah pengasuhan dan penjagaan anak. Beruntung bagi ibu-ibu yang orang tua or sodara2nya bisa diberdayakan untuk menjaga anaknya, minimal sebagai supervisor the nanny. Tapi bagi yang ga punya, pasti menggantungkan sepenuhnya ke pengasuh or ART atau malah dititipkan ke TPA.

Nyari pengasuh yang baik dan kompeten sekarang susah banget. Kemaren saat kami ga punya pengasuh seperti cerita ini dan ini, aku mau ga mau harus menitipkan ayra di TPA. Lha di rumah ga ada yg jaga. Ibuku msh kerja, ibu mertua sakit, sodara ga ada yg deket hiks.
Beruntungnya aku, ada TPA di kantor untuk nitipin ayra meski kadang harus masuk ke waiting list en baru bisa masuk kalo ada yang membatalkan diri :(
Meski demikian, ada beberapa keluarga yang memang lebih memilih TPA untuk menitipkan anak2nya dibanding harus nyari pengasuh or ART.

Aku, Ayra, Mbak Pu, Azkiya saat di TPA Tunas Bangsa



Memilih TPA juga ga sembarangan, karena kita menitipkan harga paling berharga kita, jadi harus memilih yang terbaik.

Berikut beberapa tips untuk memilih TPA dariku:

1. Lihat rasio pengasuh. Biasanya 1:2 utk di bayi dan 1:3 or 1:4 utk yg udah 2th ke atas

2. Kebersihan TPA, makanan pake MSG or tidak, tenaga pengasuh kompeten atau tidak, dan pastikan ada laporan harian dari petugas TPA ttg anak kita, mulai dari perilaku, makan, perkembangan motoriknya, serta kemajuan yang telah dicapai.

3. Lokasi TPA harus gampang diakses, entah mo deket kantor or rumah, terserah anda.

4. Fasilitas TPA, program pengajaran, jadwal kegiatan ampe jadwal menu harus kita perhatikan untuk memutuskan apakah anak kita layak dititip di TPA tersebut. Apabila kita tidak cocok dengan menu TPA, kita bisa membawa makanan sendiri dari rumah, sehingga petugas TPA tinggal menyuapkan makanan tersebut ke anak.

5. Sekali2 sidaklah ke TPA untuk mengetahui perilaku petugas TPA, dan mengecek gimana kondisi anak selama dititip ke TPA.

6. Jika anak sakit or ada teman yang sakit, usahakan agar anak kita stay away from them untuk memperkecil resiko penularan. TPA adalah tempat yang sangat rentan terhadap penularan suatu penyakit.

7. Catat apa aja treatment khusus yg harus dilakukan kepada anak kita oleh petugas TPA, supaya mereka tidak lupa. Contoh: minum obat saat sakit, potong kuku, bersihin telinga, dsb.

8. Jaga hubungan baik dengan petugas TPA supaya mereka juga lebih aware thd anak kita, meskipun sebenarnya tenaga yang professional tidak memihak..

9. Make sure TPA yang dipilih adalah TPA yang sudah memiliki nama baik, sehingga kita sudah tau kualitas dan keamanannya.

Itu beberapa tips menitipkan anak di TPA berdasar pengalamanku. Apapun pilihan kita, menitipkan anak ke TPA or diasuh oleh nanny, masing2 memiliki kelebihan dan kekurangan masing2. Yang pasti kita harus memilih yang terbaik untuk anak, dan keseimbangan hidup keluarga :)

5 komentar:

Della said...

Aku juga sempet cari-cari TPA waktu memutuskan mau kerja lagi, alhamdulillah mama bersedia jagain Nadya selama aku kerja. Tapi sampai sekarang masih cari nanny, sih. Kasian juga sama mama..
Btw TPA di kantor Nia itu sempat jadi prioritas aku loh, hihihihi..

Lidya - Mama Pascal said...

tipsnya berguna mbak, ini kendala ibu2 pekerja ya

Asep Saepurohman said...

wah mbak TPAbagus ya buat nitipin anak, tapi bener juga sih harus lihat dari beberapa faktornya juga.

ketty husnia said...

wah ribet jg ya..pusing mikirnya ya mbak..bisa kubayangkan deh..apalgi kalo anak sedang sakit, mk ga mungkin kan dititipkan..hiks..dilema :(

Una said...

Dulu aku juga dititipin di tempat penitipan.
Di departemen koperasi di Rasuna Said hehe :D