Batikkan harimu! - B2W (Batik To Work)

Sunday, 2 October 2011
Batik dulu identik dengan orang tua, dan seragam sekolah hari jumat (pas sd) en hari sabtu (sma)..
Aku baru punya beberapa koleksi batik setelah bekerja di instansi pemerintah. Itu pun yang make batik belom banyak, karena seingetku yang make batik cuma instansi pemerintah. So kalo pas jjs liat orang batik, berarti orang itu pegawai negeri hehe (buset dah kayaknya aku udah senior bgt yahh)
Sekarangpun kebijakan di kantor adalah memakai baju batik setiap Jumat, dan "boleh" pake batik di hari Rabu :)

Kalau gak salah, batik baru bener-bener booming setelah dinobatkan jadi "world heritage" 2 tahun yang lalu. Bahkan batik juga dipake ama orang2 buat jalan2 pas weekend. Bangga ama batik? Absolutely!!
Dan faktanya, batik emang udah mendunia.. Di banyak negara, batik2 udah eksis.

Kali ini aku mo ikut acaranya mbak puteri hujan, mbak nia, ama mbak orin untuk posting something about batik tanggal 2 oktober 2011 untuk memperingati hari batik nasional.
Kami emak-emak kurang kerjaan di kantor aku paksa untuk pose bersama hehe

Kali ini aku akan menceritakan tentang batik papua, yang dipake ama iim (baju ungu).

Cekidot:
Dibandingkan dengan corak batik khas Jawa Tengah yang berlatar gelap atau batik pesisir yang penuh warna-warni, batik Papua memiliki perbedaan corak yang cukup mencolok. Bila pada umumnya ragam hias motif batik merupakan simbolisasi tradisi, di Papua, motifnya justru diadaptasi dari produk budaya khas daerah tersebut. Batik dari daerah ini cenderung lebih gelap namun banyak memiliki motif yang terdiri dari gambaran patung.

Batik di Papua selama ini yang paling terkenal adalah batik motif Asmat. Warnanya lebih cokelat dengan kolaborasi warna tanah dan terakota. Soal pemilihan motif batik, Papua banyak menggunakan simbol-simbol keramat, ukiran khas Papua, alat musik Papua (tifa), juga binatang seperti Cecak atau buaya dan cendrawasih, selain tentu lingkaran-lingkaran besar.

Batik Papua kini sudah jauh lebih terekspos dibandingkan saat pertama kali muncul pada tahun 1985. Ketika itu pemerintah Indonesia mendapatkan bantuan dari The United Nations Development Programme (UNDP) untuk pemberdayaan kebudayaan di daerah Indonesia timur.

Ada yang bilang kalo batik Papua dibikin di Pekalongan, trus dibawa ke papua makanya harganya mahal. Tapi saat aku gugling, ada artikel yang nyebutin kalo kebanyakan batik Papua itu batik tulis, bukan cap. Makanya mahal..
Mungkin itu juga alasan kenapa batik papua itu dijual udah dalam bentuk potongan berkisar 2,5 mtr.. Kakakku yang jualan batik langsung dari pengrajin di Pekalongan pernah bilang kalo beberapa jenis kain yang digunakan untuk batik tulis itu biasanya udah dalam bentuk potongan 2 - 2,5 meteran. Makanya pas dulu aku nyari batik untuk seragaman, agak susah untuk nyari kain batik yang 3 meter..

Selain itu pengrajin batik di Papua juga terus dilatih dengan mendatangkan pelatih batik dari Yogyakarta, atau dikirimkan ke pusat pelatihan batik di Pulau Jawa

Oke, demikian sekilat info.. Batikkan dunia!!!



* keterangan gambar yang di tengah2:
Dari ki-ka --> iim (papua-ungu), finda (pekalongan-coklat), zilha (jawa-kombinasi merah), aku (bali-kombinasi biru en abu), mbak puteri hujan (palangkaraya-orange), mbak eva (batik sdm <​​​​‎​​X_XHªªLǻǻaaĦ!!:$X_X > yg beli di jateng-biru)

Sumber:
http://nurfysawcaz.wordpress.com/2009/10/07/mengenal-batik-lebih-dalam/

http://lifestyle.okezone.com/read/2011/05/11/29/455683/eksotisme-batik-papua

http://www.tokobajubatikonline.com/blog/eksotisme-batik-papua

"Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Batikkan Harimu yang diselenggarakan Nia, Puteri, dan Orin

16 komentar:

puteriamirillis said...

eh kok ada si puteri hujan ya ni?
mkc ya nia udah ikutan batikkan harimu, udah daftar blm?

Nia Angga said...

Udah mbak put. Tp aku g bisa ngelink-in. Posting dr hp syusyah :( hikhik

Pakde Cholik said...

Batik itu mirip lagu dangdhut atau nasi goreng
Dinikmati pagi gayeng, dipakai siang hari enak, disantap malam hari juga syuuuur
Jadikan batik bagian dari gaya hidup anda
Semoga berjaya dalam kontes ini bersama saya
Salam hangat dari Surabaya

nia angga said...

Pakdhe: horeee wahhh senangnya dikunjungi pakdhe.. Benul bgt pakdhe, batiklah duniaku hihi

Bintang said...

Wah, beragamnya batik yang dimiliki negara kita, Nia...saya hanya punya satu batik dengan motif dari papua, itu juga dikasih sebagai cindera mata...hehe, unik memang, motif Asmat-nya itu bener-bener menarik ;)

Nia said...

Makasih yach mbak udah berpartisipasi di kontes Batik-kan harimu...sayang fotonya kecil2 yachh...padahal pengen lihat motif2nya...keren2 euyyy.....

Nchie said...

Aku pernah dapet oleh2 mbatik papua..
ahh pokoknya pake batik tetep keren,apapun jenis batiknya..

bunda kanaya said...

kunjungan balik nih mbak...semoga menang yaaa kontesnya

Arman said...

sekarang batik emang udah keren2 modelnya ya... :D

Elsa said...

keren bangeeeet fotonyaaa
mirip katalog butik apaaaaaa gitu
eheeehehehe

julie said...

sukses untuk batiknya :)

Cyber Katrox said...

Sekarang ini batik bisa dipakai dimana saja, tidak harus pada acara formal, dipakai buat bekerja juga oke.

Orin` said...

Punya batik yg samaan ga sm Puteri Nia? dipake ngantor barengan, kek anak kembar deh he he

Ila Rizky Nidiana said...

batiknya cantik, motifnya unik. eh ya, jadi tau mba putri sama mba nia yang mana. mba putri agak beda di foto ini, hehe :D

Nia Angga said...

Bintang : iya bener.. batik papua emang top habis.. warnanya juga mantep

Mbak nia : masak sih ga bisa diklik perbesar? koq di aku bisa ya?

bunda kanaya, julie: makasih ya, sayang kontesnya kalahh

arman, cyber : yup benerrrr

elsa : mo nyari model buat butik?? kami menerima panggilan haaha

orin : diblognya mbak puteri ada tuh yang kami pake batik samaan hehehe.. udah bukan kayak anak kembar lagi, tp kayak panti asuhan. lha satu bagian sama semua batiknya hehehe

Ila : lha emang selama ini ga tau? qeqeqeq

Nia Angga said...

jeng nchie: setubuuuu *peyukk