Proses Kelahiran Ayra

Tuesday, 11 October 2011



Alhamdulillah akhirnya bertambah 1 anggota keluarga kami dengan seorang putri kecil (bisa gak ya dibilang kecil hehehe) yang lucu, cantik, en ndimbuk (pipinya tembem bgt) :D en kami beri nama "Batrisyia Ayrawidna Rabbani" yang berarti "anaknya Widodo dan Nia yang cerdas, dihormati dan berkahi Allah, en selalu dekat denganNya". Lahir di Kediri tanggal 1 Juli 2010 pukul 07.49 WIB dengan panjang 49 cm dan berat 3250 gram.



Sampai sekarang aku masih terpatri dengan jelas detik2 aku mo ngelairin. Berdasar hasil USG dokter Suharyanti di Jakarta, katanya HPL-ku sekitar tgl 15 Juli 2010, trus pas di USG di RS Baptis Kediri dengan dr. Eko, katanya HPL tgl 16 Juli 2010, trus terakhir pas periksa ama dokter Gunawan di RS Baptis juga, beliau bilang HPL sekitar tgl 17 Juli 2010 karena beliau lebih percaya dengan rumus berdasarkan haid terakhir :D

Tapi pas minggu terakhir Juni aku periksa ke dr. Gun, beliau bilang kalo ad bayinya udah masuk pinggul, en kalo minggu depan nglairin juga udah bisa. Daripada digendong sendiri, khan kalo diluar yang nggendong banyak hehehe
Feelingku ama ibuku pun juga sama, kayaknya keluarnya lebih cepat dari perkiraan makanya aku bilang ke mas Dodo supaya packing baju-baju or barang-barang yang mo dibawa pulang ke kediri jauh2 hari, jadi ntar kalo ada kabar mendadak dia bisa langsung berangkat.

Pas hari Senin tgl 28 Juni 2010 aku ngeflek en sampe besoknya fleknya belom ilang. Kebetulan hari Selasa itu aku emang rencana ke RS meski sebenernya jadwal check up baru hari Kamisnya, karena aku mo cek penyebab keputihanku biar aku bisa mutusin mo normal or operasi. Abisnya kalo penyebab keputihannya virus khan kudu operasi biar ga nular ke ad bayinya. Alhamdulillah hasil labnya menunjukkan kalo keputihanku itu karena jamur, penyakit biasa ibu2 hamil. Trus pas ke dokter ternyata belom pembukaan en katanya meski ngeflek belom jelas kapan lairannya, bisa seminggu or dua minggu, or malah besok. Ya udah aku ngasi tau mas Dodo, en dia bilang mo pulang hari Kamis naek kereta.. soale dikira mungkin masih minggu depan :D
Tapi sorenya aku bilang, jangan beli tiket dulu, ntar aja belinya hari Kamis dadakan juga gpp. Toh musim liburan udah habis..
Malamnya, Ibuku juga nyuruh aku untuk telpon nenekku minta didoain en diikhlasin kalo ternyata ad bayinya keluar lebih cepat dari perkiraan. Soale sebelumnya, pas ditelpon, nenekku bilang "udah, ntar lairannya nunggu mbah ke Kediri minggu depan (tgl 5/6 Juni) abis ambil pensiun dulu.."

Hari Rabu pagi, fleknya masih ada en tambah banyak, tapi aku belom ngrasain kontraksi. Karena ibuku kuatir, aku disuruh ke RS lagi dianter tetangga langsung ke UGD. Udah gitu pas berangkat, tetangga2 pada keluar rumah ngliatin aku diantar naik mobil, dikiranya aku udah mo lairan kali hehehe

Eh pas nyampe rumah sakit, katanya masih belom bukaan juga. Aku disuruh pulang lagi, toh aku juga belom ngrasain kontraksi. Selama flek aku juga smsan ama temenku nanya2 pengalaman dia dulu.
Eh pas jam 2 siang, waktu bangun tidur, aku berasa mules perutnya. En jarak mulesnya setiap 10 menit sekali.. Aku aja pas makan sambil nahan sakit :(
Tapi aku belom bilang ama mas Dodo karena aku mo mastiin dulu aku udah pembukaan or belom. Secara dia baru balik jakarta belom ada 2 minggu. Ntar kalo dia kelamaan di Kediri bisa dimarahin ama bosnya lagi.. Hehehe

Duh, rasanya nunggu ibuku lama banget pulang dari kantor.. Habisnya aku pengen dipanggilin bidan buat ngecek udah pembukaan or belom, daripada bolak-balik ke rumah sakit. Eh pas ibuku dateng en dipanggilin bidan, ternyata bidannya ga ngecek aku udah pembukaan or belom. Dia cuma bilang kalo aku disuruh ke dokternya ntar aja kalo jarak kontraksinya udah deket, sekitar 2-3 menit sekali. Daripada ntar kalo ke RS malah stress en malah ga kebuka2...

Aku akhirnya telpon mas Dodo pas maghrib. Aku bilang kalo kayaknya udah deket waktunya. Eh yang nyebelin banget, dia malah bilang "Trus mas gimana?" khan baru rencana pulang besok sore en jumat nyampe sana.. Katanya kemaren belom pasti, bisa seminggu lagi.."
Trus aku jawab " tapi ini udah berasa sakit, ibu juga ngrendem rumput fatima juga udah mekar" en percakapan dilanjut seperti di bawah :
Mas Dodo: mana ada korelasi antara mo lahiran ama rumput mekar? Ada2 aja
Aku: ya gak tau, kemaren tetangga juga gitu.. ngrendem rumput fatima, begitu mekar eh beneran dia akhirnya lahiran. Ya udah coba nyari tiket pesawat. Kereta juga udah ga ada jam segini
Mas Dodo: dia masih bingung, en masih pengen pulang besok. "mas khan pengen lihat batris lahir"
Aku (sebel): tapi kalo Batrisnya lahir dulu gpp ya.. Ad ya gak bakal sanggup kalo musti nahan sakit ampe besok

Akhirnya dia berangkat ke Bandara sekitar jam 7an (busyet dah dari tadi ngapain aja, malah dia nelponin travel.. it's was not working hunny, udah tau mepet koq ya gak langsung go show aja dari tadi). Selama dibandara kami sms-an. Eh, ternyata susah banget nyari tiket ke Surabaya.. Udah penuh semua, en banyak calo yang beraksi. Lion udah 1,2 jt en paling murah batavia 1 jt, en pas udah di-ok-in ternyata tiketnya udah diambil orang hiks

Saat mas Dodo sedang sibuk nyari tiket, aku di rumah sibuk nahan sakit. Flekku juga makin banyak, Udah kayak orang haid ajah, bahkan pas lagi pipis, ada yang jatuh en suaranya "plung" (sensored :D). Aku semakin takut, inget pas dr. Chusnul (dokter poliklinik kantor) yang katanya keguguran pas lagi pipis.. Aku panik dongg saat itu.

Ibuku telpon bidan, katanya gpp, jangan ke dokter dulu, ntar aja kalo kontraksinya udah deket. Aku disuruh jalan2 biar ad bayinya cepet turun ke jalan lahir. Tapi dengan berbagai alasan aku nolak soalnya aku pengen nunggu mas dodo nyampe kediri biar lihat Batris lahir. Jadi aku cuma tiduran (tiduran khan malah memperlama bayi turun ke jalan lahir) sambil nyatetin waktu2 aku berasa kontraksi.

Udah jam 9, rasa sakitnya semakin menjadi. Mas dodo belom dapat tiket en bilang "ya udah kalo emang mas ga bisa lihat Batris lahir, mungkin bukan rezeki mas" hiks seding banget pas dia ngomong gitu..
Aku nyuruh dia ke Garuda, kesempatan terakhir, penerbangan terakhir. Akhirnya dia kesana meski ga yakin dapet. Aku dirumah cuma bisa berdoa, nunggu, en nahan rasa sakit. Mas dodo udah ga bisa ditelpon lagi, en aku juga ga bisa tidur. Kontraksinya makin deket, aku semakin ga bisa tidur, dan kerjaanku cuma nyatetin waktu kontraksi di hp. (Kenapa ya waktu itu ga kepikiran buat ngegame aja hehe)

Jam 11 malam alhamdulillah mas Dodo telpon en bilang udah di Juanda, Surabaya. Ternyata tadi dia berhasil naek Garuda di detik2 terakhir pas pesawatnya udah boarding. Itupun masih ada calo jahat yang coba untuk ngambil keuntungan. Untung aja ama mas Dodo dicuekin.
Trus dia bingung ke kedirinya naek apa.. Pas aku bilang suruh naek travel, ternyata travelnya minta 600rb. Ya amploppp itu mah bener2 pemerasan. Lha wong biasanya aja Cuma 300rb paling mahal.
Akhirnya dia ke Bungurasih naek ojek, en dia hampir aja mo ngojek ke Kediri dengan bayaran 200 or 300 rb kalo gak salah. Udah gitu, dia hampir mau naik ojek ke Kediri lho kalo aja ojeknya mau dibayar 150 rb. Beruntungnya pas di Bungur ternyata masih ada bis jadi dia naek bis ke kediri.

Jam sudah menunjukkan pukul ½ 2 pagi. Aku udah ga tahan en bangunin ortuku buat anter ke Rumah sakit. Pas di jalan ternyata mas Dodo juga udah masuk Kediri. Jadi Bapakku langsung jemput dia begitu nurunin aku di RS.
Di UGD aku dicek udah pembukaan 5. Rasanya lega bgt pas lihat mas Dodo udah ada disampingku.
Setelah dapat kamar, ortuku pulang en aku ditemenin mas Dodo aja. Aku tau mas dodo capek banget, tapi aku ga rela kalo musti ngrasain sakit sendiri. Jadi aku suruh dia tetep mijitin aku sambil tiduran. Suatu saat dia bener ketiduran, aku bangunin aja dia hehehe

Sekitar jam setengah 6 ada suster yang ngasi aku obat pencahar. Dia bilang biar ntar bisa pup tuntas, soale kalo ntar keluar pup pas ngeden dimarahin ama dokternya. Trus pas dimasukin alatnya, aku ga nahan sakitnya en aku pup kayaknya. Susternya marah2. Bu, jangan dikeluarin..
Aku bilang "maaf sus, udah ga tahan" :(
Pas udah selese masukinnya aku disuruh mandi. Di kamar mandi bener2 perjuangan. Antara nahan ga boleh ngeden, tapi perut sakit banget. Jadi saat aku pup, aku sambil megangin bagian depan takut kalo ada yang keluar dari Miss V (parno banget deh, takut bayinya keluar pas lagi di toilet :D) Berhubung aku takut dimarahin dokter, jadi aku berusaha biar pupnya bener2 abis en jadinya aku lama banget di toilet. Mas dodo udah neriakin en marah2 takut ntar malah lairan di toilet hehehe

Begitu selese mandi, ortuku dah dateng. Mo makan nasi udah ga selera karena sakit banget. Akhirnya aku disuapin telor ama ibuku, sesuai pesan nenekku di telpon. Begitu telornya habis, aku bener2 ngrasain sakit yang ga bisa ditahan en aku berasa ngeden secara otomatis. Tak lama kemudian tiba2 ada yang berasa pecah en keluar di bagian bawah. Aku panik en teriak dongg. Ternyata ketubannya udah pecah. Begitu susternya datang en ngecek, alhamdulillah pembukaannya udah lengkap trus aku disuruh belajar ngeden.
Saat disuruh ngeden, aku berpikir, lho masak aku mo nglairin di kamar? Tapi begitu aku dapat permission ngeden, aku menggunakan kesempatan itu sebaik2nya. Aku ngeden sekuat2nya (abis nahannya udah dari tadi ga boleh ngeden :D), tapi sebelumnya aku bilang, sus ntar kalo pupnya keluar gimana? Aku takut dimarahin sih gara2 suster jutek yang tadi pagi. Dia bilang ya gpp, ntar dibersihin.. Trus dia bilang lagi "Tenang aja Bu, nglairin itu gak kayak di tipi2 koq. Kalo di tipi itu terlalu mendramatisir :D"
Waktu ngeden aku merem en sambil teriak (tapi ya ga kenceng) "Allahuu Akbar". Eh sama susternya dimarahin, katanya ga boleh teriak-teriak en matanya kudu ngebuka. Soale kalo merem bisa bikin syaraf matanya putus. Trus aku berpikir oh mungkin karena ini RS kristen, jadi mereka keberatan kalo aku teriak Allahu Akbar hehehe

Ternyata aku disitu cuma disuruh belajar, dan saat aku tadi lagi ngeden2, aku masih bisa ngeliat mas Dodo bengong disampingku, sedangkan ortuku udah langsung kabur keluar pas ketuban pecah. Aku kemudian dibawa ke ruang bersalin en mas Dodo ga ikut (belakangan dia bilang, untung ga ditanya en ditawarin ikut. Pasti ga tega lihat ad ngeden hehe). Pas udah diruang bersalin ternyata susternya ada banyak, udah gitu peralatannya belom siap. Mereka lagi sibuk nyiapin peralatan.. Untung aja dokternya dateng tak lama kemudian. Dokternya bilang, "tau khan gimana rasanya kalo belet BAB? Nah ngedennya kayak gitu yaa.."
Trus aku bilang "ntar kalo keluar pupnya gimana?" hehehe secara masih keinget suster jutek tadi.. Dokternya bilang "ya gpp kalo keluar"

Pahaku bolak balik disuntik, ga tau suntik apaan. Trus dokternya jg bilang "sus, diinfus aja, pasti dia dari tadi malam ga tidur" (dalam hati aku bilang wah dokter tau aja aku ga tidur semaleman :D)
Eh susternya belom sempet nyari pembuluh darah di tanganku, masih baru selese nyiapin infus, dokternya bilang lagi " udah udah ga usah diinfus..ini udah keliatan" trus dia bilang lagi "ngedennya kekuatannya separo yang tadi yaaa" aku bingung, separo tuh yang kayak gimana ya??
Daripada bingung, aku tetep aja ngeden sekenceng-kencengnya dengan mengikuti aba-aba dokter.En ga berapa lama kemudian "oeeeee" kedengeran ada yang nangis. Alhamdulillahhh legaaa banget, en hal pertama yang aku lihat, alhamdulillah ada rambutnya (abisnya pas lahir aku ga ngrasain gatel2 en diledekin ama temen kantor jangan2 bayinya gundul lagi) :d
Untung dokternya sigap, aku jadi kepikiran, wah kalo gara2 aku ngeden kenceng en bayinya loncat, gimana jadinya yaa :)
Begitu keluar, dokternya langsung bilang "catat jam.. catat jam."
Dan kemudian saat check up pertama 2 minggu kemudian, dokternya bilang kalo aku ngedennya pinter. Ya aku bilang aja, abisnya udah ga tahan sih dok hehehe

Tapi ya rasa leganya ga berlangsung lama, karena aku mulai berasa sakit di bagian bawah, en baru tau kalo dokternya lagi ngejahit miss V. Aku baru nyadar, nah lo emang tadi perineumnya digunting ya? Kapan ngeguntingnya?? Koq tiba2 udah dijahit ajah? Tapi aku ga berani nanya sih. Aku baru nanya waktu Bidan sebelah rumah yang juga kerja di RS itu jenguk aku. Katanya sih kalo anak pertama biasanya digunting untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Daripada ntar sobek, dan sobeknya gak beraturan, malah repot..
Ternyata bener lho, kalo udah mo lahiran, ga bakal berasa kalo ada sesuatu yang digunting, karena kalah ama sakit perutnya..en mungkin juga pengaruh bius lokal yg disuntikin di paha? (Emang yang disuntikin di paha itu bius ya?? Mbohlahh)
Jadi pas ad bayinya IMD, aku dijahit sambil teriak2 "aduh dok sakit.. aduh aduh" hehehehe
Amazing ya, ada makhluk kecil di atas badanku sedang berusaha mencapai nenen.. Ternyata udah berasa berat juga :d

Setelah selesai dibersihin, aku dibawa keluar.. ortuku ama mas Dodo kaget. Tanya mereka "Lho, udah keluar? Koq cepet… " "Emang ga denger nangisnya ya tadi?" mereka bilang "enggak"
Hmm ya iyalahh ruang bersalinnya di dalem bangett hehehe
Dari pecah ketuban sekitar jam setengah 8 kurang, trus jam setengah 8 aku dibawa ke ruang bersalin, en pukul 7.49 Batrisnya udah lahir.

Begitu nyampe kamar, en setelah ortuku ngasi selamat (sayang mas dodo ga nyium aku kayak di pilm2) aku baru berasa laperrr banget.. Berhubung jatah makan pagi udah dihabisin bapakku, jadi aku maem roti ajah :d
Susternya masuk en bilang, itu bayinya udah bisa dilihat en kalo mau di adzanin juga bisa…




Mulai saat itu, udah menanti tugas berat didepan kami. Merawat en menjaga amanah Allah sebaik2nya..
Sampai sekarang masih amazing ada makhluk kecil yang kami ajak tidur bertiga.. Dari dulu ampe sekarang kadang aku kerjain kalo dia lagi nyari nenen dengan ngebiarin dia geleng2 sambil ngebuka mulut selebar2nya sampai ketemu sendiri nenennya (ga aku sodorin nenenku) hehe
Tapi juga kadang kalo aku udah capeekkk banget, aku marah2 kalo dia rewel, tapi abis itu nyesel :(

Selamat datang Batrisyia Ayrawidna Rabbani, semoga kami bisa menjadi orang tua yang bisa kamu banggakan, en semoga kamu juga bisa menjadi anak kebanggaan kami.
Amien

*tulisan ini sebenernya udh kutulis beberapa minggu setelah melahirkan, tapi baru ku upload sekarang, dan dulu aku ama mas Dodo pengen manggil anak kami Batris, tapi ortuku pengen manggil Ayra aja biar lebih mudah diucapkan. So, jadilah sekarang sikecil kami panggil Ayra.

6 komentar:

Nia said...

wuiihh bayinya lucu.....

mbak, kalo aku mah begitu ada flek langsung ke RS, biarpun susternya bilang masih lama aku ngga berani pulang ke rumah..kayaknya lebih nyaman aja klo di RS...misal ada apa-apa kan ada yg ngrawat.....

anakku yg pertama, masuk RS jam 7 malam...lahirnya besok jam 1 siang...kalo yang kedua masuk RD jam 6 pagi, lahirannya jam 3 sore...

smpe sekarang aku jg msh ingat proses kelahiran mrk berdua...mulesnya msh berasa hehehe...

Nia Angga said...

makasiiyyy hehehe lha waktu itu emang sengaja nunggu abinya dateng :)
lagian kayaknya ga asik kalo kelamaan di RS.

wah, alhamdulillah ya pada lumayan cepet lahirannya. abisnya ada temen yang pembukaan 1nya senin, lahirnya baru kamis. yo wes mending di rumah dulu :D

puteriamirillis said...

deg2an banget ya nia ngelahirin itu, baik normal atau cesar sama aja deg2annnya, pengalaman yg luar biasa

Sitti Rasuna Wibawa said...

Loh berarti udah setaun yang lalu ya mbak?
Waaaa pasti seneng ya punya anak <3

Nia Angga said...

mbak pu: iya mbak, moga kalo ntar diberi Allah kepercayaan lagi, aku bisa tetep melahirkan normal. amien
mbak sitti: yoiiii banyak suka dukanya hehehe

Miss 'U said...

glek glek glek.... ini tingkat imajinasi aye yg ketinggian apa tulisannya mbak ya.. aye sampe kayak ikut ngerasaiin sakitnya >,<

Pernah dengar cerita melahirkan temen, tapi ngga sedetail ini.. ternyata... XD XD

sekarang dedek nya udah gede dong mbak??
jangan2 udah punya adek lagi... :))