Pengalaman Pertama: Bengkak

Thursday, 3 November 2011
Aduhh perutku koq gedhe sih?? Apa aku keracunan seperti minggu lalu ya? Gara2 makan roti yang udah kadaluarsa?

Waktu itu, memang sih aku sempat curiga saat lihat ada meses warna ijo di roti yang aku beli, padahal aku belinya khan roti coklat pikirku.
Tapi karena rotinya enak, aku ga negatif thinking. Sayang kalo dibuang! Mana waktu itu baru kerja sebulan, blm dapat gaji, harus berhemat.
Huff, niat mau mau menghemat 1000 perak, tapi malah fatal. Aku jadi tencrem2 (baca dari kanan ke kiri .red) tapi syukurlah ga perlu ampe ke dokter..


Ahh ku tepis pikiran itu jauh2. Aku ga habis makan sesuatu yang aneh koq, kecuali nasi goreng porsi kuli yang aku makan hampir setiap malam trus langsung tidur karena kekenyangan. Lagipula kalo lagi sendawa aku tidak merasakan ada taste yang aneh seperti waktu keracunan..
Hmm kenapa ya??Aku masih ga habis pikir. Biasanya kalo habis pup perutku kempes. Kenapa ini enggakk?? Apa aku harus ke dokter? Tapi dimana nyari dokter di Jakarta yang murah? Secara aku juga belom ada 4 bulan di sini.
Aku hanya bisa berdoa..

"Wah, sejak kerja di Lintas koq nia sekarang tidurnya sore2?" Aku masih bisa mendengar suara temenku saat main ke kostan..
"Iya, mungkin capek.. Dia khan baru masuk.." Aku juga sayup2 masih mendengar teman sekamarku menjawabnya. Emang sudah tradisi, kost2an kami menjadi tempat kunjungan warga kost2an cowok.. Maklumlah, penghuni kostan kami cantik2. Tak terkecuali aku (ga boleh protes). Mungkin mereka ada yang mo pedekate, or sekedar mencari makanan, or malah mereka datang karena kami mintain tolong angkat galon aqua..

Biarin ah sebodo teuing pikirku.. Aku capek dan aku kenyang. Meski di awal minggu aku belum diserahi pekerjaan dan hanya disuruh belajar, itu malah membuatku capek. Apa enaknya dengerin orang menjawab telpon pelanggan? Apa enaknya liatin grafik pelayanan gangguan terus? Hanya duduk di sebelah pegawai yang sudah senior. Itu malah membuatku berasa capek tau. Apalagi seporsi besar nasi goreng yang baru kumakan habis membuatku mengantuk..

Hari itu di kantor aku sedang shift siang. Aku melihat ruangan para CAR (Customer Assistant Representative ) udah sepi.. Aku beranikan diri dan temen2ku menengok kesana..
Selama ini aku hanya berani melihat dari jauh ruangan para customer service hebat untuk para pelanggan tipe Gold dan Platinum itu. Boro-boro mendekat, papasan aja udah keder. Maklum newbie sindrom..

Waktu nyampe di ruangannya pak Yos kami melihat ada timbangan badan di lantai. Memang di antara para CAR itu, Pak Yos yang paling tambun. Mungkin blio sedang diet, makanya ada timbangan di ruang kerjanya spekulasi kami.

"Ayo.. Ayo kita nimbang yukkk".. Ajak temen kerjaku yang lebih senior. "Emang boleh?"
"Boleh aja.. Orang waktu itu aku pernah ditawarinn"
"Okeee kebetulan aku udah lama ga nimbang nih" teriakku girang.

Pas tiba giliranku, aku dengan santainya naik ke atas timbangan..
Namun tiba-tiba dunia rasanya berputar.. Wakss!! Ini mataku yang lagi pusing ato ada masalah nih??
"Hallooo.. Anybody home??" *ga ada hubungannya..
"Eh ini timbangan bener ga?" Aku nyolek temenku
"Bener.. Emang kenapa?"
"Koq aneh ya?"
"Emang kenapa? Berat lo berapa?" Temenku penasaran
"62 kg.."
"Lha trus?apanya yang aneh??" Temenku masih binggung (double 'g' saking bingungnya)
"Kemaren terakhir nimbang, beratku cuma 52kg" aku hanya bisa berkata lirih,lemah tak berdaya
"Kapan itu?"
"Yah, sekitar 4 bulan yang lalu" semakin lemah aku menjawab.
"Jadii..."
Aku menunggu lanjutannya dengan sabar. 2 jam sudah aku menunggu kelanjutannya. Koq ga ada suara ya? Begitu aku toleh sebelah, eh ternyata temenku udah jatuh pingsan..
Okeee maapp untuk bagian ini aku lebayy

Hari itu kuhabiskan dengan merenung.
Untung sedang tidak banyak telpon masuk..
Hmm terjawab sudah kegundahanku selama ini..
Kenapa perutku membesar, kenapa setelah pup dia tetap mblendung..
Kenapa napasku jadi terengah2..
Kenapa?? Kenapa?? Kenapa?? Tarikk manggg ayu ting ting mode:on
Dan aku tetap ga habis pikir, dalam waktu sesingkat itu koq bisa sih beratku naik 10kg hiks
Baru pertama kali ini berat badanku nembus angka 60kq. Dulu waktu masih STM, segendut-gendutnya cuma 56kg, dan setelah pup bisa turun jadi 55 kg :(

Ingin rasanya ku menari2 di bawah pohon beringin sambil hujan2an, menari belly dance dan berdendang dengan sharukh khan supaya badanku bisa mengecil..
Aku masih berharap semua itu hanya mimpi. Mimpi dibenci timbangan!!

"Wah, tumben Ni ga tidur" sapa temenku yang lagi ke kostan..
"Iya nih, lagi ga ngantuk" aku tersapu malu dengan pipi merona
#usaha no 1 tidak langsung tidur setelah makan.

Waktu beli nasi goreng dengan porsi separo, komen temanku "tumben nih pesan separo"
"Aku masih kenyang" menunduk sambil memilin ujung2 baju
"Halah ga usah diet-dietan"
"Sapa yang diet? Sembarangan. Emang aku gendudd??"
"Yo wes, ga usah ngotot dong"
Ups aku ga sadar kalau nada suaraku meninggi.. Aku memang jadi sensitip dengan urusan berat badan :(
#usaha no 2 mengurangi makan malam.
Sampai detik itu teman2 kosku ga ada yang tau aibku.

Ternyata masalahku belum berhenti sampai disitu. Baju2ku ga ada yang muat sodara! Mau beli baju ga mungkin, ga ada budget. Lha wong jajan aja diirit ampe keracunan :(
Alhasil aku memadupadankan rok2ku dengan kemeja yang panjang. Kemeja ngatungku kupensiunin dulu.
Why??
Ya, supaya orang2 tidak tau kalo rok-rokku tidak aku kancingkan karena tidak muat..
Baju yang kupakai pun itu2 aja. Bukan karena yang lain tidak muat, tapi karena memang aku cuma baju beberap helai.

Pernah suatu ketika saat aku memakai long dress coklat dengan kemeja coklat. Aku berasa cantik, keren, dan langsing saat itu.
Tiba-tiba temenku komen "koq kemejanya ga dikancingin Ni?" "lha khan emang biar gaya.. Dikancingin bagian atasnya aja biar kayak kl make blazer gitu"
"Ah, bilang aja lo ga muat kalo dikancingin semua"
Ooohhh harry potterr aku butuhh jubah penghilangmuuu
Aku cuma bisa tersenyum kecut dan mengaku.
Rasa percaya diriku dan aura kecantikanku langsung sirna menghilang entah kemana.
Pada detik itu juga, aku nyatakan PERANG dengan lemak!!!

Beberapa tahun kemudian, aku sudah mulai menerima kenyataan bahwa setiap timbangan yang kukenal enggan menggerakkan jarumnya ke arah kiri. Aku stagnan di angka 60kg..
Meski diet abal-abal dan fitnes udah aku jalanin.
Pernah aku mau pingsan gara2 aku ngotot pengen diet seharian cuma makan apel. Alasanku mau detox saat itu.
Akhirnya, daripada terjadi hal-hal yang lebih mustahil bin mustajab, akhirnya aku membatalkan dietku apelku.

Namun demikian, aku sudah bisa tersenyum sekarang, bukan karena aku udah langsing or dapet undian, tapi karena Allah sudah memberiku banyak rezeki sehingga aku bisa membeli baju yang lebih besar, sehingga aku tidak perlu takut rokku yang cuma bisa aku kancingin separo tiba2 mlorot..
Temen-temenku juga ga bilang aku gendut.. Tapi itu karena mereka tau "kadang berbohong itu adalah perbuatan terpuji"

Aku hanya bisa berdoa, semoga Allah tidak menggendutkan aku lagi supaya aku tidak membutuhkan banyak ruang di kereta. Amien.

Photobucket


21 komentar:

puteriamirillis said...

hahaha, jadiii,,ini awalnya bengkak ya nia???
kukira bengkak apaan,taunya bengkak berat badan yaaa? dont worry sis

Samaranji said...

Jangan2,,, mo punya adek lagi tuh, Mbak....
Amiin...

Sitti Rasuna Wibawa said...

Apaaa? Pertama kali berat sampe 60?
Saya SMP kayaknya itu mbak~ Ahahaha...

Okeee makasihh yaaa Mbak niaaa segera kucatat :)

Tanto said...

Diet sich boleh aja tapi jangan sampai yang kelewatan. Harus seimbang.

Nia Angga said...

mbak puteri: qeqeqeeqq sttt jangan bilang2 yah

samaranji: halah itu pas aku masih gadiss... pas hamil ampe 75 hihihihi. big is beautipull

una : 62 say.. kau membuatku bahagia dengan pengurangan 2 kilo itu *kiss kiss

Tanto: betull.. tapi saat ini dipending dulu dietnya, lagi butuh banyak nutrisi untuk menyusui :))

k[A]z said...

wah ada ada aja nih ^^

semoga menang ya giveaawaynya

k[A]z said...
This comment has been removed by a blog administrator.
k[A]z said...
This comment has been removed by the author.
Sitti Rasuna Wibawa said...

Mbak, kenapa syok baca about meku aku introvert? Hihihihi~

honeylizious said...

kirain bengkak perutnya

menggendut ya sayang

kakak malah pengen naikin berat badan tapi selalu berhenti di berat 45 kg, sekarang aja 42 kg


aku juga membenciiiihhhh timbangan

:D

Puji said...

wah kalo 62 Kg sih hampir sama kayak berat badanku cuma kalo saya sih masih standar wong tingginya juga 172 cm.

Oh ya semoga usaha dietnya berhasil ya mbak. Lain kali kalo makan lebih hati-hati lagi. Irit tak seberapa tapi siksaan begitu menyiksa.

Nia Angga said...

k[A]z: amienn hihihihi makasih yaa

una: lha jelas tho, dari tulisanmu en komenmu keliatannya kamu tuh rame, ceria, en soon. kalo introvert kayaknya ndak gitu dehhh

kak hani: seriuss??? aku ngiiirrrrriiii... :((

Bung Eko said...

Walah, kok sama kayak saya ceritanya. Dulu jaman masih SMA paling banter cuma 45kg, trus sampe lulus kulian juga antara 60-65kg. Eh, sekarang kok malah mau tembus 90kg. Edan!

Salam kenal. Semoga sukses kontesnya.

alaika abdullah said...

hehehehe.... kirain tadi bengkak kenapa mba.... ternyata oh ternyata...
Udah mba, nyantai aja, yang penting tetap pede...

Nia Angga said...

alaika: hihihi aku mah cuek kalo dibilang gendut.. asal jangan dibilang tua aja xixixixix (buka kartu)

Nia Angga said...

Bung eko: semoga aku ga nambah gendud lagi hehehe
Amiennn

Nia Angga said...

Bung eko: semoga aku ga nambah gendud lagi hehehe
Amiennn

Nia Angga said...

Bung eko: semoga aku ga nambah gendud lagi hehehe
Amiennn

Nia Angga said...

Bung eko: semoga aku ga nambah gendud lagi hehehe
Amiennn

Lyliana Thia said...

ah diet apel.. tidaaak...

yg penting selama ngejalani pola hidup sehat, kayaknya nggak usah terlalu pusingin timbangan ya mbak.. ;-P

Anonymous said...

awal yang baik