Paket Mangga

Friday, 18 November 2011


Pernahkah anda bermasalah dengan paket??
Saya minum duaaaa!!! *ga nyambung

Bulan lalu di siang hari, tiba2 aku mendapat sms "pak, saya mau kirim paket, kantornya kalo dari Semanggi ke mana ya?"

Bengong. Trus mikir, paket opo ya? Perasaan aku ga lagi belanja onlen..Apa aku menang sesuatu?hehe
Tapi koq ya manggilnya pak, bukan bu?syukur-syukur mbak.. Ah paling salah kirim
Trus aku bales "paket apa ya?"
Dann sampe sore ga ada balesan.

Sore harinya pk sktr 16.30 ibuku telpon. Setelah ngobrol ngalor ngidul baru ibuku bilang kalo kirim mangga kemaren. Waduhh, kalo gitu aku harus segera ngecek ke bagian umum. Kali aja paketnya udah dateng. Kalo enggak di bawa sekarang bisa busuk ntar. Soale besok weekend.

Segera setelah aku menutup telp, aku ke biro umum berharap mereka belom pada pulang. Eh tnyt pas nyampe sana paket belm dateng ( ˚̩̩̩╭╮˚̩̩̩ )

Keesokan harinya ibuku maksa aku ke kantor untuk ngambil mangganya. Takut busuk alasannya. Aku maless dongg.. Belom tentu juga paketnya udah dateng. En bener pas aku telp ke kurir yg waktu sms aku, paketnya emang masih blm dikirim. Bodohnya, alasan dia ga ngirim paket hari jumatnya, karena macet!! Waks, kalo ga mau macet buka aja kios buah pinggir jalan pakkk *gondok
Tapi akhirnya dia minta alamat rumahku, en katanya mo dikirim ke rumah aja..

Hari minggu ibuku masih terus2an telp dan ngomel2 nanyain mangganya..


Seninnya, saat di kantor ternyata mangganya belom dateng dan aku masih terus diomelin ibuku, akhirnya aku berhasil menghubungi kantor pusat ekspedisi. Saat dicek nomor resinya, mereka bilang kalo paket udah dikirim.
Aku: Dikirim ke mana pak?
CS: ya ke alamat ibu
Aku: alamatnya dimana?
CS: ya yang ada dialamat paket?
Aku: menceritakan masalahnya
CS: ohh gitu ya bu? Saya cek dulu deh "duhh ngelus dada, knp td asal njeplak aja? Bukannya harusnya keliatan track record paketnya??
Aku: minta tolong ya mas, emang sih harga paketnya ga seberapa, tapi nilainya itu yg tinggi. Itu mangga dari pohon sendiri pak..
CS: iya, iya, bu nanti akan saya kabari

Akhirnya CSnya telp ke aku kalo paket udah d BSD sejak minggu, dan katanya udah dua kali ke rumah tapi ga ada orang.. Aku bingung dong, perasaan mbaknya dan ayra ada dirumah teruss..
Trus CSnya ngasi no yg di BSD untuk confirm lgs. Oya,sebelumnya dia nanya kurirnya namanya sapa, tapi aku takut dia dilaporin ke bosnya dan kurir itu dipecat.. Soale pas sebelumnya aku telp dia, dia bilang kalo masalah paketku udah dieskalasi ke supervisornya, dan that means dia udah menjalankan tanggung jawabnya :(

Setelah dapet no telp yg di BSD, aku lgs telp orangnya
Aku: maaf pak saya mau nanya paket saya dengan no resi sekian
CS: o iya bu, kemaren minggu udah dikirim tapi ga ada orang di rumah, trus hari ini juga udah kami kirim lagi 2x, tapi ga ada yg bukain pintu..
Aku: ah masak? Kemaren emang kami pergi, tapi hari ini anak saya ada dirumah 24 jam.
CS: tetap ngeyel..
Aku: trus bisa dikirim lagi kapan pak? Sekarang bisa?
CS: sekarang udah sore bu, udah ga ada pegawai.. Ibu rumahnya di blok E 5 no 16?
Aku: bukan pak, di E2 no 46
CS: o ya, di E5 no 46
Aku: bukan pak, tapi di E2
CS: o pantes tadi di koq ga ada orang..tapi disini tulisannya begini bu..
Aku sempet cek lagi sms yg ku kirim buat kurir sebelumnya, takut aku salah kirim.. Tapi ternyataa aku bener koq nulisnya
Aku: ya udah kalo gitu besok tolong dikirim pagi2 ya pak
CS: emang kalo siang kenapa bu?
Aku: ya itu khan mangga pak isinya. Harusnya udah dari jumat nyampe ke saya, tapi malah ga dikirim
CS: ya tapi ini khan emang karena alamatnya salah
Aku (udah mulai bertanduk) : ya berarti harusnya sabtu dikirim lagi khan ke kantor? Dikantor pasti ada satpam. Lha ini buktinya baru Minggu dikirim ke BSD (aku kerja di jakarta). Kalo busuk ya apa gunanya dikirim dari kampung? Mending saya beli disini aja..
CS: masih ngeyel
Aku (nyerah) : ya udah deh pak, di kirim besok siang gpp deh. Lusa juga gpp. Ga usah dikirim juga gpp.. Tunggu aja, paling ntar saya nulis di Koran!!
CS: oke deh bu, besok kami kirim pagi
Aku: makasih pak..

Wow ternyata dia baru jiper setelah kuancam masuk koran. Ternyata koran masih jadi ancaman terhebat..

Besoknya pas aku di kantor, di smsin ama mbaknya. Bu, mangga udah dateng tadi pk 10.00
Aku tersenyum bahagia
" Tolong dibuka ya mbak, pisahin yg busuk biar ga nular" SEND

Sesampainya di rumah, mangga yg dikirim ternyata 11 kg dengan isi sekitar 36 biji dan yang busuk 7,5 biji :(

Aku ga jadi nulis di koran dengan alasan kemanusiaan, dan beberapa hari kemudian baru kutau saat ibuku telp, blio bilang kalo itu mangga terakhir kami karena pohon yg di belakang rumah udah ditebang untuk dibangun rumahnya (-̩̩-̩̩͡_-̩̩-̩̩͡)

Huhuhu meski sedih, tapi alhamdulillah kami (aku, mas dodo, ayra, dan mbaknya) masih bisa mencicipi mangga terakhir itu...

13 komentar:

Lidya - Mama Pascal said...

wah mangga mbak, kirim kesini sekalian ya :)

Sitti Rasuna Wibawa said...

Oh gitu ya cara ngancem orang wkwk bawa-bawa mau dimasukin ke koran. Sippp~!

Yunda Hamasah said...

Mangga terakhir... ada kesan sedih disini ;)

Nurmayanti Zain said...

kirimin ke aku donk mbak +___+ ahahaha

Ila Rizky Nidiana said...

Jadi inget pohon mangga depan rumahku...

Klo kirim paket makanan memang beresiko ya, mba... :)

catatan kecilku said...

Aku juga pernah bermasalah dg paket yg dikirim utk Shasa.
Kebetulan yg kirim paket sesudah kirim paket pergi ke LN (berlibur selama 2 minggu) dan tidak bisa dihubungi.
Selama itu pula, paketku belum juga datang, padahal biasanya paling telat paket dari Jakarta ke Madiun sampai dalam waktu 3 hari. Ini sampai 2 minggu tak juga sampai.
Setelah berulang kali ditelusuri baru ketahuan bahwa paketku nyasar di Bojonegoro.
Sebenarnya alamat di pembungkus paket sudah bener, tapi petugas paket di Jakarta salah nempelin bukti pengiriminan di atas paket itu. Nah, bukti pengiriman yg ditempel diatas paketku adalah utk daerah Bojonegoro.
Gara2 kesalahan itu, paketku kembali lagi ke Jakarta. Dan baru setelah temanku balik dari liburannya di LN, dia ngurus utk mengirim kembali paket utk Shasa.
Bener2 membuat kapok deh.. :(
Untungnya... paket itu isinya bukan makanan jadi gak bakalan basi gara2 keterlambatan sampai di tempat.

the others said...

Mangga terakhir... untung masih bisa dinikmati ya?
Ancaman utk mempublikasikan pelayanan yg tidak maksimal memang seringkali terbukti ampuh. Mereka pasti takut jika nama baiknya tercemar kan? hehehe

Nia Angga said...

mbak lidya, maya : udah masuk perut jeh hehehe.. itu khan kejadian bulan kemaren, hihihi baru posting sekarang :)

una: husshhh ojo ditiruu

mbak yun: sedih banget mbak, apalagi suamiku, secara dia yang maniak mangga :(

neng ila: yoi, itu kirimnya ga via t**i sih. pake ekspedisi yang pake bis. lebih murah tapi ternyata pelayanan ga menjamin hikhik

mbak reni: yup benul. untunglah buat shasa bukan makanan yak. kl makanan udah jadi apaaa ituu.. dan alhamdulillah masih ketemu paketnyaa :)
salam sayang buat shasa yaa

muamdisini said...

semoga pohon mangga di rumahku di Bekasi masih berumur panjang...jadi gak usah susah maketin mangga ke Samarinda..hehehe..
mba, saya bukan mas hepnu,,tapi adik kelasnya yang sama-sama ditempatkan di Samarinda...
mba pegawai pusat?

puteriamirillis said...

ah sedih juga nia, kemarin aja kirimanku ke jakarta belum sampe dlm waktu 2 hr aja aku udah mangkel bgt, takut barangnya ilang. untungnya sampe sih,,,

Nia Angga said...

muamdisini: hehehehe map yahh... iya di pusat. salam ya buat hepnu

mbak pu: hiks, alhamdulillah yah akhirnya nyamppeee

iezul said...

wahhh aku sukaa manggaaaa.......

Anonymous said...

Ora ngiro kowe iso galak juga yo Nong????he...he...sing sabar Nduk ojo gampang nesu....